Tuesday, October 22, 2013

Was iOS 7 created in Microsoft Word?





It seems like Apple didn't want to spend a lot of cost for its iOS7 user interface. That's why I still love iOS6 UI. Happy watching, and found yourself drown into an ihh-wow-moment XD


Saturday, October 5, 2013

Bontang Innova Comunity - BIC

Hello people..



Short case kemaren gw diberi kesempatan oleh Tuhan YME untuk menambah pengalaman dan menggali ilmu dari Universitas Alam Semesta dengan mengikuti rangkaian seleksi masuk salah satu BUMN oke di Indonesia, anak perusahaan dari PT. Pupuk Indonesia - Pupuk Kaltim Bontang. Tapi kali ga akan bahas masalah tesnya, melainkan bahas Bontang Inova Community - BIC. 

Apa itu BIC?

Back then, pengumuman lolos seleksi sebenernya tanggal 5 September dan tesnya masih hari senin 9 September. Tapi untuk perjalanan Balikpapan-Bontang ga bisa seperti membalik tangan dan mengedipkan mata. Paling cepat ditempuh 6 jam perjalanan darat dan 30 menit perjalanan udara. Yg jadi masalah, semua maskapapi ke Bontang dari Balikpapan adalah maskapai resmi perusahaan2 di Bontang seperti PT. Badak LNG, PT. Pupuk Kaltim, dan PT. Indomico. Bisa sih kita menggunakan maskapai tersebut, tapi berhubung pesawatnya hanya pesawat sejenis fokker dan propeller jadi hanya bisa memuat sedikit penumpang sekitar 6-20 orang -kalo ada yg ga tau, fokker itu pesawat yg pake baling2 di moncong atau di sayap pesawat-. Dan yg jadi masalahnya lagi, yg diutamakan adalah pegawai perusahaan2 tersebut serta direksinya. Jadi kalo misal kalian udah megang tiket pesawat ke bontang lalu ada direksi ingin menggunakan pesawat, maka selamat, anda bisa mencoba perjalanan darat minimal 6 jam. Hahaha..

Karena ketiadaan maskapai, otomatis gw waktu itu bersama seorang teman akhirnya nyari travel. Ada beberapa pilihan travel mini bus excecutive seperti Cipaganti , Kangaroo dan Star link. Awalnya tenang, tapi seketika hati mendung dan pikiran kalut karena semua tiket travel eksekutif tersebut sudah habis sampai hari minggu. Dikarenakan jadwal operasi Balikpapan-Bontang hanya 2x, sekali dari BPN sekali dari BTN.

Akhirnya ortu gw nawarin travel andalannya saat berpergian ke kota2 di kaltim.
     "Nama travelnya apa pak?"
     "Umm apa yaa? Ga ada eh le, yaa pokoknya travel gitu, mobilnya inova"
Okelah saat itu udah pasrah aja yg penting bisa sampai kesana. Karena tes senin, jadi minggu udah harus berangkat. Janjinya jam 10 pagi tapi molor jadi jam 12. Akhirnya tau penyebab molor ini dikarenakan travel tersebut harus cari penumpang dulu di bandara untuk menuhin kuota mobil.

Selama perjalanan ke Bontang, ga ada banyak kesan karena waktu itu dapet duduk di belakang. Minimal 6 jam perjalanan dan harus duduk di kursi paling belakang mobil kecil gitu tersiksa banget, kaki ga bisa lurus dan nerima paling banyak guncangan. Hiks..

Kesan pertama yaa si supir travel ini. Selama perjalanan doih telponan mulu, sepertinya sama pacarnya dan sepertinya pacarnya di Depok. Yg paling bikin ga bisa lupa ketawanya yg khas. Ketawanya itu gimana yaa? Ga bisa tertawa lepas, terus serak basah dan suara seperti mau habis + doih menikmatinya. Auk dah bayangin aja. Semacam Pak Raden tapi ga bold, lebih soft gitu.
Kedua, masih si supir dan keahlian doih nyalip2. Jadi kalo misalnya ada dari kalian yg nyetir mobil dari BPN ke SMD terus ada inova yg mau nyalip2, mungkin ini supir travel gw mas Onten namanya, atau supir BIC yg lain.

Kelar tes ada lagi masalah, yaaaaaa ituu.. Ga dapet lagi travel eksekutif. Akhirnya gw minta nomor telpon travel yg ga ada namanya ini -kalo si Baihaqi sih bilang travel gelap- ke ayah gw.

     "Hallo dengan mas adit?"
     "Iyaa hallo ini dengan siapa?"
     "Dengan Widi mas, mas saya mau pesen travel ke BPN dong mas"
     "Ohh bisa mas, tapi regulernya jam 11 malam eh mas", saat itu masih jam 3
    "Ohh gitu yaa mas? Kalo gitu saya carter travel aja bisa kan yaa mas? Di harga berapa mas?"
     "700rb mas, mau dijemput dimana mas?
     "Di Masjid Raya Baiturrahman mas jam 5 sore ya mas"
     "Ohh ini anaknya pak Ramelan yaa?"
     "Iyaa mas"
     "Mas kalo berangkatnya setelah isya aja gimana? Tapi sama saya, saya potong 100rb deh karena bapak langganan saya. Kalo mau yg jam 5 ini harganya sama tapi sama teman saya"
     "Umm....." *mikir*
     "Boleh deh mas" *mayan, rejeki anaknya pak Ramelan, mehehe..

Akhirnya jam 8 gw dan Rahman dijemput di masjid dan masih harus jemput Baihaqi di komplek PKT. Gw pikir perjalanan pulang ke BPN bakal jadi perjalanan yg bener2 melelahkan, ternyata engga karena si mas Adit ini orangnya talkative banget. Banyak banget cerita disepanjang perajalan, tapi yg bakal gw bahas yaa BIC ini tadi.



     "Mas, nyetir udah lama?"

     "Saya baru dari 2008 mas, sebelumnya saya kerja 3 tahun di Indomico"
Jadi mas Adit ini baru mulai nyetir travel ini 2008, 3 tahun sebelumnya doih kerja di tambang perusahaan Indomico. Tapi karena doih menikah dan bekerja di tambang ga memungkinkan banget untuk membagi waktu bersama keluarga, doih akhirnya resign dan mencoba merintis usaha travel ini dari bawah. Kasusnya sih sama kaya ortu gw, karena anak pertama ga kenal dan manggil Om bukannya ayah. Kekeke..

     "Ini sebenernya travel apa sih mas?"
     "Ooh ini travel pribadi saya mas"
Menganga gw awalnya karena travel dengan mobil inova ini bukan cuman dua mobil selama pulang pergi ini aja yg beroperasi. Jadi di tengah perjalanan ke Bontang tepatnya di Samarinda, kita istirahat di sebuah cafe gitu, cafe Nuansa namanya. Nah disana itu ternyata banyak banget mobil inova yg istirahat, waktu itu gw langsung nyimpulin kalo mereka ini sebenernya satu manajemen. Dan kalo si mas Adit ini yg punya semua mobil yg beroperasi berarti doih tajir banget. Tapi kenapa dia nyetir juga?


     "Loh berarti mobil2 travel inova yg stop di tempat peristirahatan itu punya mas juga?"
     "Ohh engga mas, itu punya temen2 saya emang"
     "Lah tadi bilangnya travelnya mas?"

*Akhirnya masuk ke intinya nih

     "Ohh engga mas, jadi ini emang travel saya tapi mobil2 inova yg lain itu mobil temen2 saya yg usaha travel ini juga. Jadi kami ini tergabung dalam sebuah komunitas gitu mas widi, namanya 'Bontang Inova Community'. Nah kami ini kerja barengan pake sistem sederhana aja mas, sistem tolong saudara namanya (berhubung 85% penduduk lokal Bontang adalah orang2 jawa)"


     "Nah itu gimana mas? Jadi ini sebenernya kalian semua ini satu bendera perusahaan mas? Apa BIC itu sendiri komunitas dari perusahaan travel ini?"

     "Engga mas, kami ga tergabung dalam badan usaha, kami punya usaha travel sendiri2 tapi bekerja bersama *kalo dalam ilmu bisnis ini disebut self-preneur / self-employee*, sistem kerjanya kami cari penumpang mas, nah bila ada temen yg kebagian banyak penumpang dan ga bisa handle semua maka harus menghubungi temen2 lain dalam naungan BIC yg beredar dekat dengan posisi si teman yg over passengers tadi."

     "Menghubungi disini lewat mana mas? Berhubung ini kan bukan satu badan usaha, berarti ga integrated system via online kan mas?"

     "Iyaa mas bener sekali, jadi kami membangun jaringan di travel ini cukup dengan modal telepon aja mas. Jadi kalo ada temen dapet pesenan tapi ga bisa ngangkut mereka langsung hubungin orang terdekat yg berada di kota itu."

     "BIC ini udah lama mas ada?"

    "Jadi sebenernya komunitas ini udah lama mas dari tahun 1990, tapi dulu masih pake kijang kapsul, setelah inova keluar di tahun 2005, komunitas sepakat pada akhirnya untuk menggunakan inova di tahun 2007-an."

     "Ini member dari BIC ini sendiri mayoritas orang jawa ya mas? Apa ada anggota BIC yg bukan suku jawa?"

     "Berhubung 85% orang di Bontang ini orang jawa mas, dan kami lebih percaya dengan suku sendiri yaa jadinya kebanyakan orang jawa dalam komunitas ini mas, tapi ada juga beberapa yg bukan orang jawa."

    "Ada berapa anggota mas dalam BIC ini? Karena ini komunitas, ada ga mas acara2 kopdar atau yg lain gitu? Atau cuma sebatas menaungi usaha travel pribadi mas?"

    "Kalo ga salah kurang lebih ada sekitar 250 member mas. Ada kopdar juga, sharing, dan yg paling penting ada arisan mobil mas. Jadi kami punya arisan mobil, tiap arisan maksimal 20 orang dan setiap orang nyetor 5juta, jadi terkumpul 100juta setiap arisan. Nah uangnya ini kita wajibkan untuk ambil kredit mobil, karena tidak semua member BIC ini pake mobilnya sendiri, masih banyak juga member yg nyewa mobil pegawai2 PKT yg udah pensiun dan tidak make mobil lagi, termasuk saya."

     "Terus mas, kenapa BIC ini ga jadi satu badan usaha resmi aja mas? Menilai jaringan usaha kekeluargaan yg udah sangat bagus dan terbuka. Karena menurut saya sayang mas kalo usaha ini ga dalam satu naungan badan usaha, melihat branding image menyumbang kontribusi besar dari segi promosi. Karena banyak orang yg ga tahu ini sebenernya travel apa mas. Dan juga kalo dijadikan badan usaha, travel ini bakal jadi leader di kaltim, juga bisa bersaing dengan bisnis travel yg udah ada seperti Kangoroo dan Starlink atau Cipaganti yg baru penetrasi ke kaltim mas."

     "Wahh kalo kita pake sistem mulut ke mulut aja mas. Selama ini berhasil masih berhasil dengan sistem itu."

Pertanyaan terakhir itu ga dijawab sama masnya lengkap padahal gw udah 3x bertanya. Tapi dari situ gw udah bisa simpulin sendiri. Kenapa ga jadi satu badan usaha karena menurut gw bakal susah kalo jadi satu badan usaha, dua alasan mayornya yaa karena setiap orang mau jadi pemimpin dan pajak usaha yg besar.

Dengan berdiri sendiri2 gini mereka tetep bisa setara sama rata, ga ada yg jadi pemimpin dan ga ada yg dipimpin, mereka melakukan kepemimpinan rakyat yg ga terpusat. Kalo ada yg jadi bos, otomatis ada yg jadi babu. Dan karena mereka pake azas kekeluargaan, ga ada yg namanya bos atau babu dalam keluarga. Maka ga akan ada juga iri dan dengki atas tirani kekuasaan bisnis tersebut. Mereka adalah bos bagi diri mereka sendiri. The real self-preneur.

Oke lah kalo ga mau jadi satu badan usaha, tapi mereka bisa menggunakan satu branding agar orang2 tahu dan ga takut naik travel yg suka disangka orang2 adalah travel gelap. Tapi kenapa mereka ga mau? Menurut gw alasannya cukup sederhana, yaa karena pajak badan usaha dan izin mendirikan usaha itu ga segampang dan semurah yg orang pikirkan. Dengan income yg lumayan gede gini mereka ga bakal lepas dari dirjen pajak, dan kalo mereka pake sistem kepemimpinan usaha terpusat bisa aja ada yg korupsi dan kabur, dan kalo kabur, usaha ditutup, kena denda, bisa hukuman penjara, dan yg paling parah adalah mereka ga akan pernah dapat menjalankan usaha ini lagi. 

Karena ketiadaan naungan satu badan usaha tadilah yg menyebabkan travel ini lebih murah dibanding travel berbadan usaha resmi seperti Cipaganti, Kangoroo, dan Starlink (masih banyak travel resmi lainnya). Harga travel Bpn-Btn pun hanya dibanderol 150rb/ kepala atau 700rb/ mobil bila ingin carter. Sedangkan travel berbadan usaha resmi paling murah di 210rb, lumayan saving kan?

Gw salut sama bisnis yg temen2 BIC ini bangun, lebih ke sistem usaha kekeluargaannya sih ketimbang dari bisnis jasa yg mereka berikan. Karena saat travel lain supirnya adalah pegawai yg bekerja, mereka adalah pengemudi yg profesional. Saat travel lain dipimpin oleh satu orang demi mensejahterakan karyawannya, mereka memimpin diri mereka sendiri dan mensejahterkan keluarganya. Disaat supir travel lain rata2 berpendidikan rendah, mereka tidak, mereka mayoritas adalah para resign-er dari perusahaan2 lokal ataupun global. Disaat supir lain hanya bisa mengantarkan, mereka bisa mencairkan suasana dengan segudang pengalaman dan ilmu hidup mereka. 23 tahun gw hidup baru sekali ini dapet supir yg pinter dan berwawasan serta sholeh seperti mas Adit. Ga sedikit doih masukin unsur dan campur tangan Tuhan dalam percakapan kita.

Gw harap bisnis mereka ini tetep sukses kedepannya, membawa berkah dan berkontribusi positif untuk membuka daerah2 di kaltim lainnya tentunya dengan badan usaha yg jelas, teteup. Hehehe..

Buat temen2 yg pengen ke Bontang atau ada keperluan ke Bontang, bisa hubungin mas Adit di nomor 0853 4887 0251.

Ada sedikit poto2 supaya jadi gambaran brownies sekalian, hehehe

Pas sampai bontang, nyempetin buat survey lokasi tes dan ketemu anak2 marching band pkt bontang. Terkenal banget sih ini MB nya di Indonesia katanya.

Ini di masjid Baiturrahman PKT Bontang, semacam Istiqamah nya Balikpapan. Gokilnya, kalo solat disini banyak burung2 gereja yg berterbangan di langit2 masjid karena masjidnya terbuka. Cobain solat dzuhur atau ashar disini deh, dijamin syahdu, semilir angin dan kicauan burung gereja. What could make it better!




Jalanan di sekitaran PKT nih, semacam komplek pertamina di Balikpapan tapi versi lebih sunyi. Bersih, no polusi sama sekali, dan orang Jakarta pasti senang disini karena ga macet sama sekali.





Waktu itu sebelum nunggu jemputan travel buat balik ke Balikpapan yg masih jam 8, akhirnya gw sama Rahman ngider2 komplek pkt dan mampir ke kantin dan koperasinya gitu buat makan dan leha-leha. Kantin dan koperasinya bersih deh, dan pas sampai disini akhirnya gw sama Rahman ga ngerasa kalo kami berada di bontang, malah kerasa lagi di kantinnya UGM. Hahaha..

Ada panggungnya juga, kata Errin salah satu temen kami yg anaknya pegawai PKT, kalo malam suka ada live music gitu, asik sepertinya.






Ada salon CITRA ada toko CITRA, ada apa ini kenapa semua CITRA? :p
Ada bakery dan pastry juga loh, Citra rasa apa yaa namanya? Lupa :p




Banyak banget kantinnya disini, segala makanan dari semua daerah ada. Tapi akhirnya gw sama Rahman makan pempek dan tongseng kambing. Berhubung ga nemu tongseng kambing di Balikpapan.

Jus buah naganya manis minimalis, seperti senyumanmu yg buat aku jatuh cinta itu. Hihik :p

Satu porsi tongseng kambingnya cuman 25ribu, murah sih untuk porsi sebanyak dan seenak ini, cabenya bro, sporadis ditabur di atas tongseng dan di kuahnya juga banyak ternyata. Ditemani seporsi nasi yg pas dan kerupuk udang. Lovely.


Last but not least,
Thanks mas Adit buat diskon dan sharingnya, thanks PKT Bontang untuk kesempatannya, thanks God for gave me such a breath through this experience.




Which one better for you, the goal or the process itself? :)