Wednesday, February 6, 2013

Bos Sejati

Jadi ceritanya di Trans TV ada tv show baru judulnya Bos Sejati. Karena ngga ada yang kebetulan gw nganggur sekarang, gw jadi punya kesempatan nonton ini tv show  deh. Jadi ceritanya Bos atau owner dari perusahaan tertentu nyamar jadi pekerja di perusahaan itu juga.

Gw sempet ketinggalan tadi awalnya, tapi mungkin aja usahanya disini semacam restoran, dan si bos nyamar jadi apa aja, merangkap tukang delivery, pencuci piring, koki, dan lain sebagainya.

Awal2 acara lucu banget karena si bos sempet kena semprot dari pegawai2nya tadi karena ga bener kerjanya. Tapi inti dari tv show ini ada di akhir acaranya, dimana si bos tadi manggil pegawainya tadi satu persatu dan ditanya,
          "kamu kenal sama saya gak?"
          "ga kenal, bapak siapa yaa?", tanya si pegawai
          "saya bos kamu, nama saya pak zaldy" *bukan Zaldy Zulfikar loh yaa*
           jeng jeng jeng *camera zoom in zoom out*

Si pegawai nampak terlihat shock karena sempet marahin si bos saat kerjanya ga bener. Tapi si bos ga marah karena pegawainya melakukan hal yang sangat benar dan sesuai SOP. Saat bekerja si bos tadi juga ngobrol2 sama pegawainya, bertanya2 motif mereka kerja dan sebagainya. Ada yg jawab pengen bahagiain orang tua, ada yg bilang mau kuliah, ada yg bilang pengen punya masa depan, dan ada yg bilang pengen berguna, dan pegawai yg bilang ingin berguna tadi adalah pegawai yg sudah berumur 60 tahun.

Pegawai yg ingin membahagiakan orang tua nya tadi ditanya oleh si bos,
          "kamu punya handphone ga?"
          "punya pak", jawab pegawai
          "coba lihat hape kamu?"
       "ini pak", si pegawai mengeluarkan hape yg baterenya sudah mencuat kemana2, diiket pake karet, dan bukan batere bawaan dari hapenya. Lalu si bos bertanya,
          "kog gini hape kamu?"
          "yaa gitu pak, baterenya keluar"

Lalu sang bos memberi pegawai tadi hape baru yg bagus untuk mendukung kinerja si pegawai, pegawai tadi langsung bilang terimakasih kepada sang bos. Lalu sang bos menyuruh pegawainya tadi untuk membuka kotak hapenya, dan kata2 yg membuat gw tersentuh adalah si pegawai berkata,
          "pak, ini terlalu bagus pak, ini kemahalan pak buat saya", sambil menangis
          "iyaa ga apa, itu hape buat kamu, kamu pantas mendapatkannya"

Lalu sang bos mengambil amplop lagi dari laci meja kerjanya dan bilang ke pegawainya bahwa ada sedikit rezeki dari si bos, si bos memberikan ke si pegawai langsung, pegawai pun langsung membuka amplop dan terdiam, lalu kata2 yg dikatakan pegawai bener2 buat gw getar segetar2nya.
          "yaa Allah pak, ini banyak banget pak, ini kebanyakan buat saya pak"
          "iyaa, kamu pantas mendapatkannya, itu buat kamu"

Entah, gw bingung menggambarkan emosi yg gw rasain ke si pegawai dalam tulisan, karena tulisan pun kadang tidak mampu mewakilkan emosianal. Yg buat gw getar dalam kasus ini ada dua hal selain perkataan si pegawai yg sangat2 rendah hati dan tidak duniawi, yaitu keberkahan yg diberikan kepada si pegawai melalui si bos.

Pertama gw pengen lihat dari sisi si pegawai dulu. Mungkin di jaman sekarang ini gw yakin dengan sangat yakin sedikit sekali orang yg jika diberi harta dan atau kemewahan lantas malah berkata "ini kemahalan dan ini kebanyakan". Dan kenapa pegawai ini bisa berkata bahwa pemberian yg diberikan kepadanya kebanyakan? Sedangkan untuk hidup saja dia pasti kekurangan. 

Jawabannya adalah karena si pegawai itu mengerti bagaimana caranya bersyukur serta mengerti bagaimana caranya mendeskripsikan rasa syukur. Mendeskripsikan syukur? Pasti banyak yg bertanya2 gimana cara mendeskripsikan syukur. Syukur itu bukan lebih atau banyak, tapi syukur itu cukup!

Pegawai tadi sadar bahwa bukan harta yg banyak yg membuatnya bersyukur, tapi harta yg cukup yg sesuai kapasitasnya. Dia tau benar siapa dirinya dan dia tau dimana dia berdiri. Tapi Allah tidak pernah ingkar sama janji-Nya, kalau Allah berkata jika kita bersyukur maka nikmat akan ditambah, yaa ditambah lah nikmatnya. Contohnya si pegawai ini yg diberi uang melebihi kecukupannya dan hape yg canggih. Aa Gym juga selalu bilang,
          "pilih mana? sepatu hanya punya satu tp cukup atau sepatu banyak tapi ga ada yg  
           cukup?" hahahahaha

Kedua, disini gw pengen lihat dari sisi si bos nya. Gw selalu pengen ngerasain hal yg sama seperti yg dilakukan si bos ini. Memberi cuma2 dan tulus ikhlas. Pas gw nonton tadi, gw liat muka si bos tadi bener2 bersahaja banget, teduh, tenang, seperti dunia itu ditangannya aja, ga dihatinya. Allah pun menjanjikan 9 pintu rezeki untuk para pengusaha, dan 1 pintu untuk karyawan. Walaupun diberi 9 pintu, tapi wirausaha bukan jalan yg mudah makanya ganjarannya juga sepadan, 9 pintu sekaligus dan keberkahan dalam hidup. Gw masih nyimpen banget ini cita2 jadi wirausahawan, semoga bisa menjadi salah satu dari mereka. Aamiin..

Akhir paragraf, ada hal yg pengen gw sampaein ke temen2. Kita ga pernah tau betapa beratnya hidup orang lain namun kita tidak perlu menyebarluaskan betapa susahnya keadaan kita. Melihat kisah pegawai diatas, jangankan uang dan handphone, mungkin senyuman pun dapet membuat mereka semangat. Memang munking ga ada artinya ucapan terimakasih ato semangat yg kita ucapkan kepada para front liners, but for them, it could make their day better. Selalu bersikap baiklah kepada siapa pun juga. Be positive! \(^,^)/







No comments: