Tuesday, October 22, 2013

Was iOS 7 created in Microsoft Word?





It seems like Apple didn't want to spend a lot of cost for its iOS7 user interface. That's why I still love iOS6 UI. Happy watching, and found yourself drown into an ihh-wow-moment XD


Saturday, October 5, 2013

Bontang Innova Comunity - BIC

Hello people..



Short case kemaren gw diberi kesempatan oleh Tuhan YME untuk menambah pengalaman dan menggali ilmu dari Universitas Alam Semesta dengan mengikuti rangkaian seleksi masuk salah satu BUMN oke di Indonesia, anak perusahaan dari PT. Pupuk Indonesia - Pupuk Kaltim Bontang. Tapi kali ga akan bahas masalah tesnya, melainkan bahas Bontang Inova Community - BIC. 

Apa itu BIC?

Back then, pengumuman lolos seleksi sebenernya tanggal 5 September dan tesnya masih hari senin 9 September. Tapi untuk perjalanan Balikpapan-Bontang ga bisa seperti membalik tangan dan mengedipkan mata. Paling cepat ditempuh 6 jam perjalanan darat dan 30 menit perjalanan udara. Yg jadi masalah, semua maskapapi ke Bontang dari Balikpapan adalah maskapai resmi perusahaan2 di Bontang seperti PT. Badak LNG, PT. Pupuk Kaltim, dan PT. Indomico. Bisa sih kita menggunakan maskapai tersebut, tapi berhubung pesawatnya hanya pesawat sejenis fokker dan propeller jadi hanya bisa memuat sedikit penumpang sekitar 6-20 orang -kalo ada yg ga tau, fokker itu pesawat yg pake baling2 di moncong atau di sayap pesawat-. Dan yg jadi masalahnya lagi, yg diutamakan adalah pegawai perusahaan2 tersebut serta direksinya. Jadi kalo misal kalian udah megang tiket pesawat ke bontang lalu ada direksi ingin menggunakan pesawat, maka selamat, anda bisa mencoba perjalanan darat minimal 6 jam. Hahaha..

Karena ketiadaan maskapai, otomatis gw waktu itu bersama seorang teman akhirnya nyari travel. Ada beberapa pilihan travel mini bus excecutive seperti Cipaganti , Kangaroo dan Star link. Awalnya tenang, tapi seketika hati mendung dan pikiran kalut karena semua tiket travel eksekutif tersebut sudah habis sampai hari minggu. Dikarenakan jadwal operasi Balikpapan-Bontang hanya 2x, sekali dari BPN sekali dari BTN.

Akhirnya ortu gw nawarin travel andalannya saat berpergian ke kota2 di kaltim.
     "Nama travelnya apa pak?"
     "Umm apa yaa? Ga ada eh le, yaa pokoknya travel gitu, mobilnya inova"
Okelah saat itu udah pasrah aja yg penting bisa sampai kesana. Karena tes senin, jadi minggu udah harus berangkat. Janjinya jam 10 pagi tapi molor jadi jam 12. Akhirnya tau penyebab molor ini dikarenakan travel tersebut harus cari penumpang dulu di bandara untuk menuhin kuota mobil.

Selama perjalanan ke Bontang, ga ada banyak kesan karena waktu itu dapet duduk di belakang. Minimal 6 jam perjalanan dan harus duduk di kursi paling belakang mobil kecil gitu tersiksa banget, kaki ga bisa lurus dan nerima paling banyak guncangan. Hiks..

Kesan pertama yaa si supir travel ini. Selama perjalanan doih telponan mulu, sepertinya sama pacarnya dan sepertinya pacarnya di Depok. Yg paling bikin ga bisa lupa ketawanya yg khas. Ketawanya itu gimana yaa? Ga bisa tertawa lepas, terus serak basah dan suara seperti mau habis + doih menikmatinya. Auk dah bayangin aja. Semacam Pak Raden tapi ga bold, lebih soft gitu.
Kedua, masih si supir dan keahlian doih nyalip2. Jadi kalo misalnya ada dari kalian yg nyetir mobil dari BPN ke SMD terus ada inova yg mau nyalip2, mungkin ini supir travel gw mas Onten namanya, atau supir BIC yg lain.

Kelar tes ada lagi masalah, yaaaaaa ituu.. Ga dapet lagi travel eksekutif. Akhirnya gw minta nomor telpon travel yg ga ada namanya ini -kalo si Baihaqi sih bilang travel gelap- ke ayah gw.

     "Hallo dengan mas adit?"
     "Iyaa hallo ini dengan siapa?"
     "Dengan Widi mas, mas saya mau pesen travel ke BPN dong mas"
     "Ohh bisa mas, tapi regulernya jam 11 malam eh mas", saat itu masih jam 3
    "Ohh gitu yaa mas? Kalo gitu saya carter travel aja bisa kan yaa mas? Di harga berapa mas?"
     "700rb mas, mau dijemput dimana mas?
     "Di Masjid Raya Baiturrahman mas jam 5 sore ya mas"
     "Ohh ini anaknya pak Ramelan yaa?"
     "Iyaa mas"
     "Mas kalo berangkatnya setelah isya aja gimana? Tapi sama saya, saya potong 100rb deh karena bapak langganan saya. Kalo mau yg jam 5 ini harganya sama tapi sama teman saya"
     "Umm....." *mikir*
     "Boleh deh mas" *mayan, rejeki anaknya pak Ramelan, mehehe..

Akhirnya jam 8 gw dan Rahman dijemput di masjid dan masih harus jemput Baihaqi di komplek PKT. Gw pikir perjalanan pulang ke BPN bakal jadi perjalanan yg bener2 melelahkan, ternyata engga karena si mas Adit ini orangnya talkative banget. Banyak banget cerita disepanjang perajalan, tapi yg bakal gw bahas yaa BIC ini tadi.



     "Mas, nyetir udah lama?"

     "Saya baru dari 2008 mas, sebelumnya saya kerja 3 tahun di Indomico"
Jadi mas Adit ini baru mulai nyetir travel ini 2008, 3 tahun sebelumnya doih kerja di tambang perusahaan Indomico. Tapi karena doih menikah dan bekerja di tambang ga memungkinkan banget untuk membagi waktu bersama keluarga, doih akhirnya resign dan mencoba merintis usaha travel ini dari bawah. Kasusnya sih sama kaya ortu gw, karena anak pertama ga kenal dan manggil Om bukannya ayah. Kekeke..

     "Ini sebenernya travel apa sih mas?"
     "Ooh ini travel pribadi saya mas"
Menganga gw awalnya karena travel dengan mobil inova ini bukan cuman dua mobil selama pulang pergi ini aja yg beroperasi. Jadi di tengah perjalanan ke Bontang tepatnya di Samarinda, kita istirahat di sebuah cafe gitu, cafe Nuansa namanya. Nah disana itu ternyata banyak banget mobil inova yg istirahat, waktu itu gw langsung nyimpulin kalo mereka ini sebenernya satu manajemen. Dan kalo si mas Adit ini yg punya semua mobil yg beroperasi berarti doih tajir banget. Tapi kenapa dia nyetir juga?


     "Loh berarti mobil2 travel inova yg stop di tempat peristirahatan itu punya mas juga?"
     "Ohh engga mas, itu punya temen2 saya emang"
     "Lah tadi bilangnya travelnya mas?"

*Akhirnya masuk ke intinya nih

     "Ohh engga mas, jadi ini emang travel saya tapi mobil2 inova yg lain itu mobil temen2 saya yg usaha travel ini juga. Jadi kami ini tergabung dalam sebuah komunitas gitu mas widi, namanya 'Bontang Inova Community'. Nah kami ini kerja barengan pake sistem sederhana aja mas, sistem tolong saudara namanya (berhubung 85% penduduk lokal Bontang adalah orang2 jawa)"


     "Nah itu gimana mas? Jadi ini sebenernya kalian semua ini satu bendera perusahaan mas? Apa BIC itu sendiri komunitas dari perusahaan travel ini?"

     "Engga mas, kami ga tergabung dalam badan usaha, kami punya usaha travel sendiri2 tapi bekerja bersama *kalo dalam ilmu bisnis ini disebut self-preneur / self-employee*, sistem kerjanya kami cari penumpang mas, nah bila ada temen yg kebagian banyak penumpang dan ga bisa handle semua maka harus menghubungi temen2 lain dalam naungan BIC yg beredar dekat dengan posisi si teman yg over passengers tadi."

     "Menghubungi disini lewat mana mas? Berhubung ini kan bukan satu badan usaha, berarti ga integrated system via online kan mas?"

     "Iyaa mas bener sekali, jadi kami membangun jaringan di travel ini cukup dengan modal telepon aja mas. Jadi kalo ada temen dapet pesenan tapi ga bisa ngangkut mereka langsung hubungin orang terdekat yg berada di kota itu."

     "BIC ini udah lama mas ada?"

    "Jadi sebenernya komunitas ini udah lama mas dari tahun 1990, tapi dulu masih pake kijang kapsul, setelah inova keluar di tahun 2005, komunitas sepakat pada akhirnya untuk menggunakan inova di tahun 2007-an."

     "Ini member dari BIC ini sendiri mayoritas orang jawa ya mas? Apa ada anggota BIC yg bukan suku jawa?"

     "Berhubung 85% orang di Bontang ini orang jawa mas, dan kami lebih percaya dengan suku sendiri yaa jadinya kebanyakan orang jawa dalam komunitas ini mas, tapi ada juga beberapa yg bukan orang jawa."

    "Ada berapa anggota mas dalam BIC ini? Karena ini komunitas, ada ga mas acara2 kopdar atau yg lain gitu? Atau cuma sebatas menaungi usaha travel pribadi mas?"

    "Kalo ga salah kurang lebih ada sekitar 250 member mas. Ada kopdar juga, sharing, dan yg paling penting ada arisan mobil mas. Jadi kami punya arisan mobil, tiap arisan maksimal 20 orang dan setiap orang nyetor 5juta, jadi terkumpul 100juta setiap arisan. Nah uangnya ini kita wajibkan untuk ambil kredit mobil, karena tidak semua member BIC ini pake mobilnya sendiri, masih banyak juga member yg nyewa mobil pegawai2 PKT yg udah pensiun dan tidak make mobil lagi, termasuk saya."

     "Terus mas, kenapa BIC ini ga jadi satu badan usaha resmi aja mas? Menilai jaringan usaha kekeluargaan yg udah sangat bagus dan terbuka. Karena menurut saya sayang mas kalo usaha ini ga dalam satu naungan badan usaha, melihat branding image menyumbang kontribusi besar dari segi promosi. Karena banyak orang yg ga tahu ini sebenernya travel apa mas. Dan juga kalo dijadikan badan usaha, travel ini bakal jadi leader di kaltim, juga bisa bersaing dengan bisnis travel yg udah ada seperti Kangoroo dan Starlink atau Cipaganti yg baru penetrasi ke kaltim mas."

     "Wahh kalo kita pake sistem mulut ke mulut aja mas. Selama ini berhasil masih berhasil dengan sistem itu."

Pertanyaan terakhir itu ga dijawab sama masnya lengkap padahal gw udah 3x bertanya. Tapi dari situ gw udah bisa simpulin sendiri. Kenapa ga jadi satu badan usaha karena menurut gw bakal susah kalo jadi satu badan usaha, dua alasan mayornya yaa karena setiap orang mau jadi pemimpin dan pajak usaha yg besar.

Dengan berdiri sendiri2 gini mereka tetep bisa setara sama rata, ga ada yg jadi pemimpin dan ga ada yg dipimpin, mereka melakukan kepemimpinan rakyat yg ga terpusat. Kalo ada yg jadi bos, otomatis ada yg jadi babu. Dan karena mereka pake azas kekeluargaan, ga ada yg namanya bos atau babu dalam keluarga. Maka ga akan ada juga iri dan dengki atas tirani kekuasaan bisnis tersebut. Mereka adalah bos bagi diri mereka sendiri. The real self-preneur.

Oke lah kalo ga mau jadi satu badan usaha, tapi mereka bisa menggunakan satu branding agar orang2 tahu dan ga takut naik travel yg suka disangka orang2 adalah travel gelap. Tapi kenapa mereka ga mau? Menurut gw alasannya cukup sederhana, yaa karena pajak badan usaha dan izin mendirikan usaha itu ga segampang dan semurah yg orang pikirkan. Dengan income yg lumayan gede gini mereka ga bakal lepas dari dirjen pajak, dan kalo mereka pake sistem kepemimpinan usaha terpusat bisa aja ada yg korupsi dan kabur, dan kalo kabur, usaha ditutup, kena denda, bisa hukuman penjara, dan yg paling parah adalah mereka ga akan pernah dapat menjalankan usaha ini lagi. 

Karena ketiadaan naungan satu badan usaha tadilah yg menyebabkan travel ini lebih murah dibanding travel berbadan usaha resmi seperti Cipaganti, Kangoroo, dan Starlink (masih banyak travel resmi lainnya). Harga travel Bpn-Btn pun hanya dibanderol 150rb/ kepala atau 700rb/ mobil bila ingin carter. Sedangkan travel berbadan usaha resmi paling murah di 210rb, lumayan saving kan?

Gw salut sama bisnis yg temen2 BIC ini bangun, lebih ke sistem usaha kekeluargaannya sih ketimbang dari bisnis jasa yg mereka berikan. Karena saat travel lain supirnya adalah pegawai yg bekerja, mereka adalah pengemudi yg profesional. Saat travel lain dipimpin oleh satu orang demi mensejahterakan karyawannya, mereka memimpin diri mereka sendiri dan mensejahterkan keluarganya. Disaat supir travel lain rata2 berpendidikan rendah, mereka tidak, mereka mayoritas adalah para resign-er dari perusahaan2 lokal ataupun global. Disaat supir lain hanya bisa mengantarkan, mereka bisa mencairkan suasana dengan segudang pengalaman dan ilmu hidup mereka. 23 tahun gw hidup baru sekali ini dapet supir yg pinter dan berwawasan serta sholeh seperti mas Adit. Ga sedikit doih masukin unsur dan campur tangan Tuhan dalam percakapan kita.

Gw harap bisnis mereka ini tetep sukses kedepannya, membawa berkah dan berkontribusi positif untuk membuka daerah2 di kaltim lainnya tentunya dengan badan usaha yg jelas, teteup. Hehehe..

Buat temen2 yg pengen ke Bontang atau ada keperluan ke Bontang, bisa hubungin mas Adit di nomor 0853 4887 0251.

Ada sedikit poto2 supaya jadi gambaran brownies sekalian, hehehe

Pas sampai bontang, nyempetin buat survey lokasi tes dan ketemu anak2 marching band pkt bontang. Terkenal banget sih ini MB nya di Indonesia katanya.

Ini di masjid Baiturrahman PKT Bontang, semacam Istiqamah nya Balikpapan. Gokilnya, kalo solat disini banyak burung2 gereja yg berterbangan di langit2 masjid karena masjidnya terbuka. Cobain solat dzuhur atau ashar disini deh, dijamin syahdu, semilir angin dan kicauan burung gereja. What could make it better!




Jalanan di sekitaran PKT nih, semacam komplek pertamina di Balikpapan tapi versi lebih sunyi. Bersih, no polusi sama sekali, dan orang Jakarta pasti senang disini karena ga macet sama sekali.





Waktu itu sebelum nunggu jemputan travel buat balik ke Balikpapan yg masih jam 8, akhirnya gw sama Rahman ngider2 komplek pkt dan mampir ke kantin dan koperasinya gitu buat makan dan leha-leha. Kantin dan koperasinya bersih deh, dan pas sampai disini akhirnya gw sama Rahman ga ngerasa kalo kami berada di bontang, malah kerasa lagi di kantinnya UGM. Hahaha..

Ada panggungnya juga, kata Errin salah satu temen kami yg anaknya pegawai PKT, kalo malam suka ada live music gitu, asik sepertinya.






Ada salon CITRA ada toko CITRA, ada apa ini kenapa semua CITRA? :p
Ada bakery dan pastry juga loh, Citra rasa apa yaa namanya? Lupa :p




Banyak banget kantinnya disini, segala makanan dari semua daerah ada. Tapi akhirnya gw sama Rahman makan pempek dan tongseng kambing. Berhubung ga nemu tongseng kambing di Balikpapan.

Jus buah naganya manis minimalis, seperti senyumanmu yg buat aku jatuh cinta itu. Hihik :p

Satu porsi tongseng kambingnya cuman 25ribu, murah sih untuk porsi sebanyak dan seenak ini, cabenya bro, sporadis ditabur di atas tongseng dan di kuahnya juga banyak ternyata. Ditemani seporsi nasi yg pas dan kerupuk udang. Lovely.


Last but not least,
Thanks mas Adit buat diskon dan sharingnya, thanks PKT Bontang untuk kesempatannya, thanks God for gave me such a breath through this experience.




Which one better for you, the goal or the process itself? :)


Sunday, September 29, 2013

Nokia Plays with Lightning to Charge a Lumia 925 Windows Phone in Seconds


Nokia has been playing with the wireless transfer of energy and mobile phones since the Lumia 920, which was the first Windows Phone to feature wireless charging - a cool concept that's incredibly useful in the field. But what if you could go one step further and charge your phone with lightning? Nokia has teamed up with the University of Southampton to achieve just that. 
Harnessing hundreds of thousands of volts, the teams attempted to tame the (in this case, simulated) natural force and managed to successfully charge a Nokia Windows Phone - the Lumia 925. Inviting Neil Palmer, a scientist at the University, it was possible to power the smartphone with the tools available. Palmer explains:
"We were excited by this challenge presented to us by Nokia. Using an alternating current, driven by a transformer, over 200,000 volts was sent across a 300mm gap – giving heat and light similar to that of a lightning bolt. The signal was then stepped into a second controlling transformer, allowing us to charge the phone."



So what was the end result? They were able to charge the handset in seconds. Imagine that, your phone has just ran out of juice, but fear not as you could whip up a bolt of lightning and you're done in a few seconds. Neil notes how the team was amazed to see how Nokia's circuitry was able to stabilise the noisy signal and allowed the battery to draw charge.
What's more is the current was passed through the air, helping the team to understand how the energy could potentially be harnessed in future. Nokia never fails to show exactly how the company is looking to push boundaries to innovate and try out new things. On a rather obvious note, Nokia recommends that you do not try this at home.

Thursday, September 26, 2013

Indonesia Berdaya, #IndonesiaBerdaya

Berawal dari kepedulian kepada pedagang-pedagang kecil, maka lahirlah nama dan konsep Indonesia Berdaya pada Maret 2012. Alhamdulillah, melalui konsep dan program sederhana ini, sudah ribuan orang tersantuni. Kemudian pada September 2013 konsep ini diperkuat dan diperkaya oleh sekelompok pengusaha dan motivator, menjadi jauh lebih strategis dan benar-benar multi-effect. Yaitu sedekah bersama yang diarahkan untuk pembelian aset-aset menguntungkan dan lahan-lahan produktif, yang hasilnya 100% untuk anak-anak yatim di sekitar aset tersebut. Jadilah sedekah produktif. Jadilah wakaf abadi.
Dengan cara ini, insya Allah muncul manfaat yang berkali-kali dari berbagai sisi:
  • Lahan-lahan di Indonesia terselamatkan dari ‘serangan asing’
  • Masyarakat di sekitar aset dan lahan tersebut diberdayakan
  • Anak-anak yatim di sekitarnya tersantuni terus-menerus dari hasil aset tersebut
  • Menjadi amal jariyah bagi seluruh donatur, penggiat, dan pendukung Indonesia Berdaya
  • Dalam jangka panjang, menjadi bagian dari ketahanan ekonomi nasional
Gerakan ini bukannya tidak berdasar. Tentu, kita semua pernah mendengar bagaimana ‘serangan asing’ atas aset-aset nasional, mulai dari perbankan, pertambangan, sampai operator seluler. Belum lagi penguasaan asing terhadap lahan-lahan di Indonesia. Belum lagi impor beras, garam, cabai, kedelai, daging sapi, dan lain-lain oleh pemerintah Indonesia. Kalau kita tidak bergerak dari sekarang, lama kelamaan anak-cucu kita hanya ‘numpang hidup’ di negerinya sendiri.
Mari kita ambil bagian dalam gerakan ini. Salurkan donasi kita melalui:
  • BCA 237.300.4723 an Yayasan Dompet Dhuafa Republika
  • BNI 023.962.3117 an Yayasan Dompet Dhuafa Republika
Jangan lewatkan “Grand Seminar #IndonesiaBerdaya – Kebersamaan & Kebermanfaatan untuk Indonesia” yaa! Grand Seminar #IndonesiaBerdaya diselenggarakn hari Kamis, 26 Sept ’13 di Jakarta Design Center, Jl. Gatot Subroto Kav. 53 pk 18-21 wib.
Tiket Grand Seminar #IndonesiaBerdaya terbatas utk 150 orang. Pemesanan via SMS ke 0856-9404-8471. Harga tiket Grand Seminar#IndonesiaBerdaya Rp 900rb, berlaku utk 2 org. 100% hasil penjualan tiket utk sedekah via @Dompet_Dhuafa.
Penggiat & Pendukung #IndonesiaBerdaya (berdasarkan abjad) dan yang akan hadir di Grand Seminar #IndonesiaBerdaya, Insya Allah akan ada:
Abdul Haque, Abu Marlo @AbuMarlo, Adam Nova @AdamNovaBC , Ahmad Fuadi, Ahmad Gozali @ahmadgozali, Ali Akbar @PakarSEO,, Andre Raditya @Andre_Raditya, Aryo Diponegoro @AryoDiponegoro, Arif Rahman Lubis @arifrahmanlubis, Badroni Yuzirman @RoniYuzirman, Cak Eko @CakEko1, Dude Harlino, Endy Kurniawan @EndyKurniawan, Erwin Snada, Fahira Idris @FahiraIdris, Felix Siauw @FelixSiauw, Habiburrahman Elshirazy, Hendy Setiono @HendySetiono, Indra Noveldy @Noveldy, Ippho Santosa @ipphoright, Irzan Nurman dr @dr_irzan, Iwan Agustian @IwanAgustian, Iwel Sastra @iwel_mc, Jafrial Jasman @Jafrial, Jamil Azzaini @JamilAzzaini, Jaya Setiabudi @JayaYEA, Marshanda @Marshanda, Mas Mono @MasMono08, MotivaTweet @MotivaTweet, Muhammad Assad @MuhammadAssad, Muhammad Rofiq, Nanang Qosim (Naqoy) @Naqoy, Nasrullah, Nuri Maulida, Opick, Peggy Melati Sukma @PeggyMelatiS, Prasetya M Brata, Reza Nurhilman @axltwentynine, Samsul Arifin, Saptuari Sugiharto, Teuku Wisnu @TeukuWisnu2, Valentino Dinsi @ValentinoDinsi, WebmasterID @WebmasterID, Yusuf Mansur @Yusuf_Mansur, Zaidul Akbar @ZaidulAkbar,  dan masih banyak lainnya. 

Terima kasih atas keikhlasan dan kerendahan hati tokoh-tokoh yang bersedia namanya dicantumkan berdasarkan abjad. Semoga Allah makin memuliakan.

Tuesday, September 3, 2013

Criticism is a Social Control

Jadi kenapa pada akhirnya gw memutuskan untuk menulis masalah ini karena kegelisahan gw di twitter. Short case, gw menggunakan twitter mostly sebagai media informasi, kepo, berhubungan dengan sahabat, dan kritik. And the problem is, selalu ada saja follower yg mungkin keganggu sama kritikan gw yg padahal jarang2 juga. 

Ohh maann, for god sake, twitter is a micro-blogging which means a smaller version of a blog, AND there are so much purpose in every single blog, AND one of them is used as a media to criticism, AND when you love a blog you gonna subscribe it OR if you simply don't interested you just close the tab-browser, AND which means you have the power to take it OR leave it too, AND in twitter it called FOLLOW or UNFOLLOW. Don't hurt your mental with different vibration of thought.

Silahkan unfollow @viniwidivici kalo sampe sini kalian ngerti dan ga ingin melanjutkan. *elap keringet*

Oke, ternyata anda memilih lanjut.

Kritik adalah kendali sosial.
Kenapa gw bilang kendali sosial? Yaa karena kritik bukan keluhan. Emang apa bedanya? Simpelnya sih kalo keluhan mostly tentang diri sendiri, kalopun ada keluhan tentang orang lain ato objek lain sifatnya ga membangun dan males buat orang mikir. Sedangkan kritik itu tentang orang dan atau objek lain yg KERAS dan insyaallah membangun serta membuat orang mikir TERGANTUNG si orang dan atau objek penerima.

Contohnya?
Keluhan:
  - Hahh dosen minta revisi ulang mulu, ga tau apa gw cape
  - Gila yaa jam segini masih aja lembur, bete, padahal pengen tenggo cepet2 di kasur
  - Kenapa sih lo nolak gw ca? Emang gw kurang apalagi selama ini?! *oke kamu kurang ajar*

Kritik:
  - Kenapa sih PLN ini malah ekspansi ke ASEAN padahal KalTim sbg lumbung energi PLN 
    masih gelap gulita
  - Calon Gubernur nya tua2 dan ga vokal euy, kemana anak2 muda yg koar2 di organisasi 
    kampus itu yaa? Apa sibuk jadi budak perusahaan asing yaa? Ahh +think aja.
  - Sepertinya ada conflict of interest ini sampai akhirnya pemprov menyetujui 
    pembangunan mega mall di Balikpapan, padahal warganya lebih butuh amusement park 
    atau taman pintar seperti di Yogyakarta

Udah keliatan belum sih perbedaannya? Masalahnya 2013 ini orang2 suka aneh, kritik yg keras di pandang negatif dan keluhan yg useless di pandang sebagai bahan lucu2an gitu. Gw sendiri sih juga suka lucu2an, yg ganggu gw kan cuman pandangan strict orang2 terhadap kritik.

Padahal di dunia nyata banyak banget kritik2 baik explicit atau implicit dalam hidup. Semuanya membangun. Memang yg explicit terlihat keras dan bila sang objek penerima ga bermental pemimpin yaa mikirnya "kenapa sih orang ini nentang mulu?". Kalo yg pinter biasanya kritikannya implicit lewat sarcasm biasanya.

"Bacot lo! Bisanya kritik aja! Ngemeng aja bisanya!", yaa pernah juga gw denger yg seperti ini. Biasanya orang yg responnya negatif terhadap kritik udah keliatan bukan orang besar, ga bisa nerima pendapat orang lain, narrow-minded, hidupnya selalu sesuai sama maunya, ga pernah memimpin, ga pernah berada dalam posisi yg tinggi dalam suatu organisasi, terlalu berdiplomasi atau yg paling dasar banget yaa ga pernah mikirin orang lain, self-centered gitu.

Malam itu gw nonton debat pemilukada kaltim di tvone, dan saat itu gw baca salah satu twit orang yg gw follow, gini twitnya,
"Paling enak jd tukang kritik..tapi apa yakin dia sendiri bisa jd lebih baik daripada yg di kritik?" *Ini pasti yg komen diatas ngeliat peng-kritik in negative way, it's okay hehehe :)*
Jadi yg di kritik disini maksudnya si calon gubernur tadi yg lagi ikut debat. Kalo menurut gw ini bukan masalah siapa yg bisa jadi lebih baik, semua orang harus jadi lebih baik! Tapi ini yaa masalah kritik, masalah kendali sosial. Kalo emang lo ga mau di kritik yaa jangan jadi pemimpin. Kita ga mau pastinya punya pemimpin yg ga becus kan? Kalo gitu jangan diam, berikan constraint2 kendali sosial tadi, uraikan yg menurut kita salah dan benar. Atau bila si calon pemimpin memberikan solusi X, tanyakan hal Y. Jangan sampai karena kita ga kritis things becomes worst eventually. 

Hidup ini pro-kontra brownies (browther n siester), ga semua orang setuju sama jalan pikiran kita dan belum tentu semua rencana dan bakal tindakan kita bisa aplikatif ke semua segmen kehidupan. Bisa jadi itu semua subjektifitas kita doang sebagai manusia, belum tentu benar secara aplikatif. Nah disini lah peran masyarakat untuk mengkritik sebagai kendali sosial kalau2 ada yg salah. Tapi terserah sih kalo mau jadi manusia yg legowo dan nerimo. It's a matter of a choice.

Kita bahkan bisa melihat kapasitas kepemimpinan dari saran yg diutarakan calon gubernur atas kritikan yg diberikan oleh komentator. Iyaa benar, cuman orang yg berjiwa kepemimpinan yg baik yg bisa menerima kritik dan memberikan saran secara vokal. Ini baru manusia yg kritik, Rasul yg kritik Allah sama Jibril. Jangan lembek gitu ahh.

Bukankah kalo kita sedang sidang skripsi kita juga dibantai habis2an sama dosen penguji? Ya itu wujud kritik! Keras kan? Bahkan sebagian mahasiswa berfikir keji dan killer. Padahal yaa itu buat si mahasiswa juga, si dosen mau ngelihat ini bener ga skripsi hasil kerja keras dengan sungguh2 dan kerjaan sendiri. Kalo bener si mahasiswa tentunya bisa menjawab dengan vokal kan?  Dosen juga keras dalam meng-kritik kita karena pengen lihat mental kita, mental baja apa engga? Karena seusai dunia kuliah, kehidupan sebenernya lebih keras dan akan jauh lebih keras. 

Sama kaya debat cagub tadi kan, kalo dia bisa mempimpin dengan bener, dia pasti bisa jawab semua pertanyaan/ kritik dengan saran yg vokal dengan mental pemimpin!

Kalau dalam hidup kita tidak mendapatkan kritik yang keras, berarti kita tidak melakukan sesuatu yang besar dan atau benar. Karena hal kecil sudah pasti kecil atau ga penting, dan hal salah udah pasti diterima sebagai sesuatu yang salah.

salam (n_n)v





Without criticism, no administration and no country can succeed, and no republic can survive. -John F. Kennedy



Wednesday, July 10, 2013

Despicable Me 2 Worth To Watch (?)

Jarang2 gw nge-review film, karena biasanya butuh minimal dua kali untuk bener2 tau detail cerita. Karena kalo ga detail gw ngerasa berdosa karena ngasih sudut pandang dan info yg subjektif. Even udah detail juga ttp subjektif. Kekekeke..

Kemaren temen gw  mention di twitter bilang,
"Gara-gara ngetwit soal Despicable Me 2, akhirnya nonton stengah hati. Sebioskop ketawa, saya cemberut dewean. :/"

Awal film dimulai gw ga ngerasa excited, karena biasanya kalo film bagus, even jalan 5-10 menit kita udah bisa ngerasa film itu bakal sophisticated ending. Tapi ini engga sama sekali. Awalnya gw mikir apa mungkin karena ekspektasi gw yg tinggi setelah sekuel pertamanya Despicable Me, tapi ternyata setalah gw nanya 'ade' gw, dia juga bilang hal yg sama. Bahkan saat orang2 ketawa saat minion2 nya slapstick-an (lawak ala pukul2an gitu simple nya), gw sama 'ade' gw malah hening dan ga ketawa terbahak2 seperti yg lain.

Gw mesti bilang kalo Despicable Me jauh lebih baik daripada Despicable Me 2. Kenapa? Karena biasanya film animasi itu sarat akan nilai moral untuk anak2. Dan di film pertamanya jelas ada. Dimana Gru seorang penjahat super yg pengen jadi penjahat ultimate malah berubah menjadi sosok ayah yg baik karena bertemu Margo, Edith, dan Agnes. It shows us kalo hati yg suci dan tulus itu pasti bisa ngerubah seseorang sejahat apapun.

Tapi di Despicable Me 2 gw cuman ngeliat minions yg di eskploitasi dengan komedi slapstick-nya yg menurut gw TOO MUCH! Gw bahkan ga ngerasa ada nilai moral dari sekuel nya yg kedua ini. Padahal menurut gw Margo, Edith, dan Agnes itulah kunci dari film ini. Bukan minion2 nya.



Beberapa hal yg gw inget dari Despicable Me 2:
1. Minions
2. Underwear
3. Gelato
4. Bottom
5. Pip pip pip, dan;
6. Bentar2, ceritanya gimana yaa?


Tapi jangan telen mentah2, buktikan aja sendiri dengan nonton langsung. Ga tau kalo ga dicoba. Tapi tetep gw kecewa aja sama ini film sampe bikin mood terjun bebas. Sama halnya seperti Monster University


"Don't buy a movie cause its popularity, value comes first."


Tuesday, July 2, 2013

Pasca Survei Rumah

Hari ini tanpa disengaja (there's no coincidence on God's rules) gw bernapak tilas ke sudut kota. Niatnya cuma cari udara segar yg pada kenyataannya udara perkotaan juga tetep aja ga seger. Sampailah ke sebuah komplek perumahan bernama "Pesona Kahyangan". Gw emang doyan banget main2 ke komplek perumahan yg bagus2 gitu, dulu banget sih waktu kuliah niatnya ya cuman cuci mata karena perumahan2 di komplek yg megah gitu biasanya arsitekturnya bagus banget.

Kenapa bagus banget?
Yaa cause some people said that an architect is the other God's right hand besides a doctor. They are the extension of God to create arts and masterpieces.

Ohh gw sangat menikmati arsitektur yg indah. Thanks to you Architects. Thank God.

Terus mendekati penghujung perkuliahan timbul pertanyaan,
"Gimana sih caranya punya rumah sebagus ini? Berapa harga tanahnya? Biaya rancangannya berapa? Kuota listriknya berapa watt? Airnya pake PDAM ato air tanah? Network provider nya pake apa?"
Yaa seperti itulah kira2 pertanyaan yg muter di kepala.

Ga cukup sampai disitu. Akhirnya gw nyatet tuh nomor kantor pemasaran developer2 perumahan gitu apapun kompleknya. Terus kan di dalam komplek biasanya ada yg nyewain rumah sama jual rumah atau tanahnya, nah itu juga gw catet. Apalagi di masa2 akhir kuliah kan sering banget liburan ke villa2 gitu, acara perpisahan gitu, malam keakraban yg lebih akrab dibandingkan dengan awal2 kuliah. Padahal juga tuh nomor2 yg gw catet ga gw hubungin juga pada akhirnya. Hak hak hak....

Terakhir kali gw nginep di Villa Istana Bunga, disana bagus2 rumahnya. Tapi emang rumah2 yg di design sebagai villa, jadi ga gede banget ga juga kecil banget, yg penting cozy. Nah disana gw nemuin ide2 bikin rumah yg jauh2 lebih bagus lagi.

Sebelum bikin rumah yg "bagus" minimal kita harus tau ilmunya untuk bikin rumah "aja". Akhirnya google punya googling *semacam usut punya usut* sampailah kepada pengusaha developer perumahan seperti Elang Gumilang dan Aryo Diponegoro.

Dari mereka gw belajar property, ga pernah ikut seminar mereka sih karena kendala financial, jauh, dan ngerasa masih bisa belajar teori dari google. Dari pembebasan lahan, syarat KPR (Kredit Pemilikan Rumah), simulasi kredit, lahan strategis untuk mendirikan bangunan, posisi rumah terhadap matahari dan cuaca, sirkulasi udara dalam rumah, sampai ke keamanan rumah. Untuk prakteknya nanti lah nunggu duit dan partnership.

Dan tadi adalah kali pertama survei rumah pasca kelulusan. Mimpi yg lama terkubur, mimpi untuk jadi developer property. Gw memberanikan diri untuk mampir ke kantor pemasaran dan nanya harga tanah, syarat ketentuan, harga bangunan, pajak, bunga KPR, payback ratio per year, dan lain2. Kemajuan, hahahaha..

Ada beberapa hal dalam hidup ini yg gw set sebagai mimpi yg besar. Artinya mimpi gw ga cuma satu, jadi saat mimpi yg satu gagal masih banyak mimpi yg lain. Guru2 gw jg sering banget bilang, jangan batasi mimpi dengan idealisme buta, set mimpi yg tinggi, set berbagai jalannya seperti developer tadi. Tapi jangan terlalu banyak mimpi juga nanti ga ada yg jadi. Yg penting bermimpi yg besar, karena mimpi yg besar dampaknya besar pula dibidang apapun.

Developer tadi adalah salah satu dari beberapa mimpi  gw. Terserah mau developer perumahan, gedung perkantoran, infrastruktur negara, apa aja. Gw ga mau maksain Tuhan mimpi gw harus jadi, karena yg paling penting dari mimpi besar adalah ridho Sang pencipta. Karena mimpi yg kita kendarai bisa jadi nafsu, memerangkap kita dalam kecintaan duniawi yg menjadi penyakit hati. Sedangkan mimpi yg Tuhan ridhoi is nothing but greatness and compassion.

Dan saat tulisan ini di posting, pasti ada aja manusia yg mencomooh. Tapi gw ga terusik karena,
"As more and more people who booed, the more worthy of a dream to be realized, and the more likely to materialize."


Wednesday, February 6, 2013

If A Man Keeps Telling You He Loves You



I found that in a restaurant in Lembang called Maja House. It was a nice restaurant, with a view of a valley. I bet it’d be beautiful during sunset or at night, with city lights view.
I L.O.V.E sarcasm. So, when I saw that, I couldn’t help but giggled and took a picture of it. Apparently, regardless how romantic the restaurant can be, it is no place for dating (kidding).  
Also, this one quote crossed my mind when I read that wall,
“Husbands are chiefly good as lovers when they are betraying their wives.” ~Marilyn Monroe~
Are men always like that? Are they treat woman sweetly out of guilt? Or when they hide something from woman? 
I sure have no idea. It could be every possible ways. But  two women, Monroe and the one who wrote that wall (which I believe a woman), say so. Anybody else agree? 


Bos Sejati

Jadi ceritanya di Trans TV ada tv show baru judulnya Bos Sejati. Karena ngga ada yang kebetulan gw nganggur sekarang, gw jadi punya kesempatan nonton ini tv show  deh. Jadi ceritanya Bos atau owner dari perusahaan tertentu nyamar jadi pekerja di perusahaan itu juga.

Gw sempet ketinggalan tadi awalnya, tapi mungkin aja usahanya disini semacam restoran, dan si bos nyamar jadi apa aja, merangkap tukang delivery, pencuci piring, koki, dan lain sebagainya.

Awal2 acara lucu banget karena si bos sempet kena semprot dari pegawai2nya tadi karena ga bener kerjanya. Tapi inti dari tv show ini ada di akhir acaranya, dimana si bos tadi manggil pegawainya tadi satu persatu dan ditanya,
          "kamu kenal sama saya gak?"
          "ga kenal, bapak siapa yaa?", tanya si pegawai
          "saya bos kamu, nama saya pak zaldy" *bukan Zaldy Zulfikar loh yaa*
           jeng jeng jeng *camera zoom in zoom out*

Si pegawai nampak terlihat shock karena sempet marahin si bos saat kerjanya ga bener. Tapi si bos ga marah karena pegawainya melakukan hal yang sangat benar dan sesuai SOP. Saat bekerja si bos tadi juga ngobrol2 sama pegawainya, bertanya2 motif mereka kerja dan sebagainya. Ada yg jawab pengen bahagiain orang tua, ada yg bilang mau kuliah, ada yg bilang pengen punya masa depan, dan ada yg bilang pengen berguna, dan pegawai yg bilang ingin berguna tadi adalah pegawai yg sudah berumur 60 tahun.

Pegawai yg ingin membahagiakan orang tua nya tadi ditanya oleh si bos,
          "kamu punya handphone ga?"
          "punya pak", jawab pegawai
          "coba lihat hape kamu?"
       "ini pak", si pegawai mengeluarkan hape yg baterenya sudah mencuat kemana2, diiket pake karet, dan bukan batere bawaan dari hapenya. Lalu si bos bertanya,
          "kog gini hape kamu?"
          "yaa gitu pak, baterenya keluar"

Lalu sang bos memberi pegawai tadi hape baru yg bagus untuk mendukung kinerja si pegawai, pegawai tadi langsung bilang terimakasih kepada sang bos. Lalu sang bos menyuruh pegawainya tadi untuk membuka kotak hapenya, dan kata2 yg membuat gw tersentuh adalah si pegawai berkata,
          "pak, ini terlalu bagus pak, ini kemahalan pak buat saya", sambil menangis
          "iyaa ga apa, itu hape buat kamu, kamu pantas mendapatkannya"

Lalu sang bos mengambil amplop lagi dari laci meja kerjanya dan bilang ke pegawainya bahwa ada sedikit rezeki dari si bos, si bos memberikan ke si pegawai langsung, pegawai pun langsung membuka amplop dan terdiam, lalu kata2 yg dikatakan pegawai bener2 buat gw getar segetar2nya.
          "yaa Allah pak, ini banyak banget pak, ini kebanyakan buat saya pak"
          "iyaa, kamu pantas mendapatkannya, itu buat kamu"

Entah, gw bingung menggambarkan emosi yg gw rasain ke si pegawai dalam tulisan, karena tulisan pun kadang tidak mampu mewakilkan emosianal. Yg buat gw getar dalam kasus ini ada dua hal selain perkataan si pegawai yg sangat2 rendah hati dan tidak duniawi, yaitu keberkahan yg diberikan kepada si pegawai melalui si bos.

Pertama gw pengen lihat dari sisi si pegawai dulu. Mungkin di jaman sekarang ini gw yakin dengan sangat yakin sedikit sekali orang yg jika diberi harta dan atau kemewahan lantas malah berkata "ini kemahalan dan ini kebanyakan". Dan kenapa pegawai ini bisa berkata bahwa pemberian yg diberikan kepadanya kebanyakan? Sedangkan untuk hidup saja dia pasti kekurangan. 

Jawabannya adalah karena si pegawai itu mengerti bagaimana caranya bersyukur serta mengerti bagaimana caranya mendeskripsikan rasa syukur. Mendeskripsikan syukur? Pasti banyak yg bertanya2 gimana cara mendeskripsikan syukur. Syukur itu bukan lebih atau banyak, tapi syukur itu cukup!

Pegawai tadi sadar bahwa bukan harta yg banyak yg membuatnya bersyukur, tapi harta yg cukup yg sesuai kapasitasnya. Dia tau benar siapa dirinya dan dia tau dimana dia berdiri. Tapi Allah tidak pernah ingkar sama janji-Nya, kalau Allah berkata jika kita bersyukur maka nikmat akan ditambah, yaa ditambah lah nikmatnya. Contohnya si pegawai ini yg diberi uang melebihi kecukupannya dan hape yg canggih. Aa Gym juga selalu bilang,
          "pilih mana? sepatu hanya punya satu tp cukup atau sepatu banyak tapi ga ada yg  
           cukup?" hahahahaha

Kedua, disini gw pengen lihat dari sisi si bos nya. Gw selalu pengen ngerasain hal yg sama seperti yg dilakukan si bos ini. Memberi cuma2 dan tulus ikhlas. Pas gw nonton tadi, gw liat muka si bos tadi bener2 bersahaja banget, teduh, tenang, seperti dunia itu ditangannya aja, ga dihatinya. Allah pun menjanjikan 9 pintu rezeki untuk para pengusaha, dan 1 pintu untuk karyawan. Walaupun diberi 9 pintu, tapi wirausaha bukan jalan yg mudah makanya ganjarannya juga sepadan, 9 pintu sekaligus dan keberkahan dalam hidup. Gw masih nyimpen banget ini cita2 jadi wirausahawan, semoga bisa menjadi salah satu dari mereka. Aamiin..

Akhir paragraf, ada hal yg pengen gw sampaein ke temen2. Kita ga pernah tau betapa beratnya hidup orang lain namun kita tidak perlu menyebarluaskan betapa susahnya keadaan kita. Melihat kisah pegawai diatas, jangankan uang dan handphone, mungkin senyuman pun dapet membuat mereka semangat. Memang munking ga ada artinya ucapan terimakasih ato semangat yg kita ucapkan kepada para front liners, but for them, it could make their day better. Selalu bersikap baiklah kepada siapa pun juga. Be positive! \(^,^)/