Wednesday, August 3, 2011

Karimun Jawa - We Beat It Together #gengMuria

July 1st-2nd, 2011

A Way Back to Semarang from Jepara.
Jepara pagi itu lumayan dingin. Dingin karena angin laut yang masih kencang dan menusuk tulang, dan sepertinya Jepara baru saja diguyur hujan. Kami sungguh bersyukur karena setelah enam jam di lautan akhirnya kami bisa menginjkan kaki di daratan. Saat itu juga, rombongan langusung terbagi dua. Ada yang harus balik ke Jogja dan ada yang harus balik ke Bandung. Mereka yang harus pulang ke Jogja tak lain dan tak bukan ada si Reza dan Tiara, Ridho dan Mia, Ripo dan si Hussein penjahat of the year. Travel  yang mereka pesan sudah datang dan mereka langsung cabut ke Jogja. Kami pun setelah beres-beres langsung berangkat menuju terminal bus di Jepara dengan menaiki becak untuk selanjutnya melanjutkan perjalanan pulang ke Bandung sesuai rencana.



setir yang hampir di tengah
Tak perlu berlama-lama di terminal. Sudah minum teh manis yang hangat, sudah sarapan. Kami langsung cabut ke Jepara. Kesan pertama naik ELF (bus mini) yang disupir langsung oleh empunya adalah "wow! Gue masih single!":(. Gila yang nyupir. Sedikit info, supirnya gila-gilaan nyupirnya. Hantam kiri, banting setir ke kanan. Terlebih hal yang paling gokil adalah kemudi atau setir mobilnya tidak berada tepat di depan supirnya atau di sisi kanan mobil. Melainkan di tengah, di sisi tengah mobil. Ga di tengah banget sih, tapi hampir simetris. Supirnya pun memiringkan badannya saat menyetir. Siap-siap aja kebanting ke kanan dan ke kiri apalagi kalo ga dapet tempat duduk. Waktu itu yang ga dapet tempat duduk si Iduy. Tangannya sih berpegegangan ke pegangan tangan yang berada di atas bis itu. Tapi badannya kemana-mana pemirsa. Menahan kantuk nampaknya. Matanya? Merah banget seperti itu tuh, hantu yang ada di film horor Insidious yang muka, badan, dan matanya semuanya merah. Di depan gue masih jelas terlihat Okke dan Oliv yang duduk berdua dan dengan mesranya Okke mendekap dan memegang tangan Oliv. Ahh cukup.. Bikin iri.. :nohope:



Sekitar jam sembilan lewat sedikit kami sudah tiba di stasiun tawang. Wahh ga kebayang tuh wajahnya temen-temen yang sumringah karena mau beli tiket kereta balik ke Bandung dan bakal jalan-jalan dulu di seantero Semarang. Semarang yang notabene-nya salah satu kota dengan bangunan-bangunan tua terbesar di Indonesia. Sejauh mata memandang hanya bangunan ber-arsitektur Belanda yang benar-benar merupakan pemandangan langka. Jauh berbeda dengan Bandung yang hanya sebagian kecil dari kotanya saja yang merupakan peninggalan Belanda.


Oke balik ke stasiun Tawang..



Abenk dan gue langsung bergegas liat-liat jadwal keberangkatan. Tapi saat melihat monitor jadwal keberangkatan gue agak sedikit kagok karena tampilannya baru. Gue yang termasuk sering menggunakan sarana transportasi kereta ini bener-bener ngerasa beda dengan tampilan jadwal keberangkatan yang baru. Waktu itu di monitor tertera nama kereta, jadwal keberangkatan baik hari dan jam keberangkatan, dan sisanga kolom yang berisi angka 1 sampe 10 yang gue masih agak bingung itu apa. Gue nanya ke Abenk dan dengan yakinnya dia menjawab, "Itu tanggal keberangkatan wid. Jadi untuk tanggal 1 masih kosong tanggal 2 kosong dan seterusnya....." Gue langsung merasa jadi bener-bener kagok karena kolom tanggal 1 yang seperti Abenk bilang kosong berwana merah. Kalau kosong kenapa warnanya merah? Lagian juga ga mungkin itu tanggal sedangkan di kolom sebelumnya sudah ada jadwal keberangkatan. 

Dan kenapa ada kereta yang bernama Argo Muria? Tuhan.. Tolong.. Kami sudah eneg dengan kata Muria.. It haunted us!


Gue yang penasaran langsung bergegas ke Customer Service untuk bertanya-tanya. Setelah ngantri, tibalah giliran gue untuk bertanya.
      "Selamat pagi mas, selamat datang.. Ada yang bisa saya bantu?" template yang biasa 
digunakan CS apapun dimanapun dan kapanpun.
      "Teh.. Eh? Mba, mau tanya.. Harga tiket kereta Harina untuk keberangkatan ntar malam 
kena berapa yaa?" memberondong pertanyaan dan langsung dipotong oleh mbanya
      "Kereta Harina untuk nanti malam udah penuh mas.." dijawab dengan sangat yakin dan 
lembut
      "Iyaa mba? Kena berapa yaa?" masiiiiihh engga sadar
      "Habis mas.. Kereta untuk nanti malam sudah habis semua.."
      "Ohh habis.. Eh? HAAAAABIIIISSS mbaa?? Ga ada alternative kereta lain?" kaget sejadi-
jadinya.. "Habis?" Lemes lutut.
     "Ga ada mas, paling besok pagi dan itupun sudah tinggal dikit."
     "Waduh.. Wahh.. Wiiw.. Umm.. Kalo bus mba, bus.. Dimana yaa?"
     "Ohh bus seperti Kram*at Dj*ati itu ya mas? Ada sih, cuman ga ada angkotnya dari sini."
     "Kalo gitu ga usah bilang mba -ngomong dalam hati-, makasih yaa mba."


Gue nyampering Abenk,
     "Tuh kann Benk, itu bukan tanggal.. Melainkan gerbong kereta di hari itu. Dan untuk 
malam ini udah ga ada kursi kosong dari gerbong satu hingga seterusnya. Kalo mau besok pagi tuh tapi dengan kata lain kita nge-gembel malam ini."
     "Ohh gitu Wid..?" menaruh tangan di mulut dan sedikit terlihat berbeda air mukanya, 
tapi karena Abenk adalah seorang calon dokter yang dimana panik sudah jadi santapan sehari-hari, dia jadi bisa mengendalikan emosinya.


A Failed Way To Back Home #2!
Tidak perlu waktu yang lama, berita buruk ini langsung menyebar ke rombongan. Berbagai macam ekspresi jelas mencuat kepermukaan. Hanya Iduy aja yang mukanya ngenye' ketawa-ketawi ga jelas gitu. Seneng dia liat orang susah. Hahaha..
Dia bilang,
      "Wahh maaf lahh yaa.. Kalau kita nunggu bus sampe jam 5 di Jepara kita kan bisa 
langsung pulang, tapi karena kalian ingin kesini yaa udah.." diplomatis sekali



ini lupa kenapa pada ngeliatin gue, tapi sepertinya sedang mendengarkan penjelasan gue tentang ketiadaan kereta

Gencar dah temen-temen ngeluarin hape. Ga tau dahh ngehubungin siapa. Tapi yang pasti setelah hubungin masing-masing kerabat, banyak nomor travel dan bus berdatangan. Berkali-kali dicoba telpon tapi rata-rata travel sudah penuh. Hingga pada akhirnya ada satu nomor yang membawa Wind of Change bagi kami. Nomor travel tersebut berasal dari temennya Utha. Travel yang di telpon itupun menyanggupi untuk menjemput kami di depan bunderan mesjid Agung Semarang tepat jam 8 malam nanti. Udah aja, titik sampe tahap ini dan kita memulai huruf baru.


We Are Around In Semarang.
Kami anggap urusan pulang ke Bandung udah beres. Lapar dengan durjana menghujam perut kami dan pilihan tempat untuk makan jatuh ke warung nasi Mbak Mi. Harganya jangan ditanya, murmer beud!


ini diah warung nasi mbak Mi!


Naga di perut sudah jinak akhirnya setelah diberi sepiring nasi dan segelas kopi dari warung mbak Mi. Hari itu hari Jum'at dan yang pria langsung bergegas ke masjid yang berada di sebelah stasiun tawang. Sebelum berwudhu pada ngantri toilet dulu dan menemukan hal unik.
urgensi charge hape setara dengan mandi sekali atau berak+mandi :ngakaks

Kelar solat, kami langsung bergegas balik ke warung mbak Mi karena rombongan masih disana dan kini giliran wanita yang solat. Kebetulan gue yang nemenin mereka ke masjid. Dan wow banget yaa.. Dandannya cukup lama.. hiayayahahaha..

gue dan Abenk yang kelar nemenin cewe2 solat dan dandan tentunya

etdaah, pada nge-gadget semua :matabelo:
Angkot yang kami carter sudah siap menanti dan berangkat mengantar kami berkeliling kota Semarang yang Old School ini. Tujuan pertama jelas Lawang Sewu. Diperjalanan menuju Lawang Sewu, di kanan kiri jalan di sajikan pemandangan yang bener-bener jadul. Bangunan tua di sisi kanan kiri kalan. Sempat takjub dan excited selama perjalanan, namun tidak saat kami sampai di Lawang Sewu. Ahh sial, ternyata Lawang Sewu sedang dalam masa rehabilitasi. Udah ga dapet kereta, ga bisa main ke Lawang Sewu, kita sebut ini sempuurrnaa -gaya ala Demi*an-.



ga bisa masuk ke lawang sewu jadi potoan aja di depannya :Peace:
Pak supir angkot langsung menawarkan destinasi trip yang lain di kota Semarang. Selagi yang lain pada mikir-mikir, gue langsung bergegas nelpon temen gue si Eba.
      "Ba, di Semarang tempat yang cozy buat foto-foto dimana aja sih?"
      "Di Lawang Sewu Wid, terus kota tua, sama pagoda." sahut Eba
      "Lawang Sewu lagi di rehab ba, kalo kota tua tadi yaa gitu-gitu aja. Nah tuh pagoda 
dimana ba?"
      "Ada di jalan Jogja-Solo Wid, di pinggir jalan kog pagodanya"
      "Ohh oke ba! Thanks!"


Gue langsung bilang ke pak supir,
     "Pak ke pagoda aja, katanya di jalan Jogja-Solo." giving direction
     "Waduh kalo ke pagoda agak jauh mas, nambah 20rb." nyekill lagi nih orang :capedes
     "Ya dehh ga apa"


Jalan lah kami ke pagoda, tapi karena tiba-tiba papa Saud dan mama Eva yang menyusul kami ke Lawang Sewu dan gabung di dalam angkot yang awal mulanya cukup untuk kami ber-empat belas, gue yang menjadi pihak penderita saat itu harus jongkok di lantai angkot. Dan Abenk duduk di atas tumpukan tas di belakang sampai kepalanya menyentuh langit-langit:sundulgans. Awal angkot berjalan gue masih bisa gaya gitu pas di poto. Terus heboh liat kanan kiri.






10 menit kemudian..




Ohh demi Tuhan, berada dalam posisi jongkok di dalam sebuah angkot yang penuh sesak dan berada tepat di atas mesin angkot adalah neraka pemirsa. Hell yes! Itu bener-bener panas. Kaki berasa matang. Nyoss! :(


Udah sekian lama berjalan roman-romannya bentar lagi bakal nyampe ke tempat tujuan. Pagoda, ya pagoda! Tapi sebenernya gue agak bingung juga karena tadi temen gue bilang kalau pagoda tersebut berada di pinggir jalan, namun ini angkotnya kian lama kian masuk ke jalan-jalan kecil gitu. Dan ga lama si supir bilang,
      "Yak, kita sudah sampai!" si kernek dengan terlalu yakinnya angkat suara
      "Lah, dimana pagodanya mas?" rusuh seisi angkot
      "Yaa itu mas, kalo pagoda adanya itu.." sambil nunjuk kearah sebuah camp militer 
angkatan darat gitu.
      "Lah, itu kan kodam pak.."
      "Loh iyaa pa-kodam kan?" lagi-lagi menjawab dengan terlalu yakin :gila:
      "Errr....." 
      "Ahh elahh, kalo kodam mah di Cimahi juga banyak:amazed:.." anggota cimahi bersua jua 
akhirnya
      "Bukan mas, maksud kami itu pagoda yang biasa dipakai ibadah orang Budha.. eh? Atau 
Khong Hu cu yaa?
      "Ohh.. Jangan-jangan klenteng Sam Poo Kong yang di pinggir jalan Jogja-Solo yaa?" lagi-lagi terlalu yakin
Err.. Jadi orang ini tadi ga denger yaa gue bilang "pagoda di jalan Jogja-Solo di pinggir jalan"? Pintar! Terlalu yakin jadi kernek!
pemandangan dari pakodam tersebut, lumayan lah

Dengan kepergian papa Saud dan mama Eva kembali ke stasiun untuk mengejar kereta karena di kabarkan kereta ke Jakarta ditambah gerbongnya, alhasil keadaan angkot kembali seperti sedia kala. Semua penumpang bisa mendaratkan bokong ke tempat duduk kecuali Abenk yang masih duduk di atas tas dan Iduy yang masih gantungan di pintu angkot. Gue udah cape banget saat itu karena belum tidur sama sekali, ketiduran sebentar dan tau-tau sudah berada di depan gerbang besar berwarna merah yang identik dengan bangsa bermata sipit Chinese.


Agenda utama dari jalan-jalan mah tetep lah poto-poto. Semua gaya sudah dipakai untuk poto di tempat ini sampai mati gaya.












Puas foto-foto kami langsung cabut ke bundaran masjid Agung Semarang untuk bersantai-santai sambil menunggu travel yang akan menjemput kami jam 8 malam nanti. Disini ada makanan unik! Tahu Gimbal! Sayang ga sempet di foto. Tapi penamapakannya kurang lebih sama lah seperti lotek dan sebangsanya. Hanya namanya aja yang unik, Tahu Gimbal!


Ga cuma makan dah disini. Tapi pada nge-charge hape semua. Habis steker -colokan- di gerobak mas dan mba yang jualan dicolokin charger-an. Saat maghrib menyapa kami bergegas ke masjid Agung yang berada di belakang deretan warung-warung di pinggir jalan bundaran masjid Agung kota Semarang ini. Pada mandi dan solat pastinya. Dan yang pasti berbahagia karena setelah solat Isya atau bisa dibilang sebentar lagi kami akan pulang.


Waiting For Nothing.
Kami yang sudah beres solat dan sudah segar sehabis mandi dengan sabar dan setia menunggu kedatangan travel yang akan menjemput kami jam 8 nanti. Tapi belum saja jam 8 kami sudah mendapat berita ga enak lagi pemirsa. Travelnya tidak bisa menjemput karena tidak ada supirnya -crap-. Tapi pihak travel tersebut tidak langsung menelantarkan kami. Lantas pihak travel tersebut meminta kerabatnya yang nanti kami sebut Rinto sebagai opsi travel kami untuk pulang.


terlantar di masjid, haha banyak nyamuk nih
Pihak travel Rinto ini awalnya berjanji akan menjemput kami di depan masjid Agung jam sembilan malam. Baiklah, kami yang sudah sedikit lega karena yang-penting-bisa-pulang-walau-telat dengan sedikit bersabar lagi menunggu. Nyamuk sudah semakin ganas disini. Engga tahaannn.. Jam sembilan pun berlalu sudah dan belum ada tanda-tanda kendaraan yang akan menjemput kami akan datang. Abenk yang saat itu sibuk mengurus masalah kepulangan ini pun sampai hilir mudik di depan masjid dan akhirnya duduk di tangga masjid.
Sejam berlalu dan sudah menunjukan jam sepuluh, ada sebuah angkot yang datang menjemput kami untuk lalu dibawa ke tempat dimana travel itu berada.


Rinto The Fvcking Conflict Maker!
Cukup jauh kami berjalan dibawa angkot ini. Dan sesampainya disana, tempat travel itu berada di daerah antah berantah. Mungkin sudah hampir keluar kota. Saat kami sampai, orang yang pertama kali menyambut kami adalah si Rinto itu. Dan dia tiba-tiba langsung meminta duit travel berjumlah dua juta rupiah dan menawarkan kami makan dan istirahat. Kami kaget, ujug-ujug minta semua duitnya dan menawarkan makan dan istirahat. Rombongan yang sudah capai menunggu sudah tidak membutuhkan istirahat dan makan lagi karena kami sudah cukup istirahat dan makan. Akhirnya Abenk hanya memberikan setengah dari jumlah biaya yang harus dibayarkan. Dan yang membingungkan, kami tidak melihat sama sekali ada bis atau ELF atau travel yang akan mengantarkan kami pulang.
Saat itu Iduy berkata,
      "Setau saya mah, ga ada bis berangkat jam segini.. Semua udah pada berangkat dari 
jam 5 sorean.."


ini dia PO yang hampir menipu kita, PO Rinto
inilah kondisi kami saat berada di PO Rinto tersebut

Keadaan semakin aneh dan kami sadar kalau mereka ini ingin menipu kami. Rinto mengajak kami bersantai dulu duduk-duduk minum kopi, dan sebagian ada yang sudah lelah. Gue yang sibuk mondar-mandir antara Rinto dan Abenk yang lagi ngobrol dengan tempat dimana rombongan berkumpul tiba-tiba disapa oleh salah satu temen Rinto yang menggunkana jaket kulit dan rambut berbuntut. Dia berkata,

      "Mas, nanti kalo busnya sudah datang, biar cewe-cewenya aja yang naik duluan.."
Gue dalam hati langsung, "eh.. ini orang.." :batas


ini plat motor si manusia dengan rambut berbuntut tersebut
Dan orang yang berjaket kulit ini, tiba-tiba salah mengirim sms. Sms yang semestinya terkirim ke temannya, ini malah nyasar ke hapenya Abenk. Dan isi sms itu bener-bener mengejutkan.


Abenk yang sudah semakin gelisah akhirnya mengambil inisiatif untuk membatalkan pulang dengan travel ini. Dan tiba-tiba mukanya Rinto berubah drastis. Lagi-lagi mirip setan bermata-berbadan merah di film Insidious. Saat itu sungguh sangat mendebarkan. Oliv yang lemas karena sakit dan kedatangan tamu dari bulan terkulai di pelukan Okke. Henggar dan Utha jadi cewe paling sibuk dengan hapenya yang ga-tau-hubungin-sapa. Adit yang selalu ngekor Abenk. Gladys yang sudah lemas. Imam, Vani, dan Vira berada di dalam ruangan ga tau ngapain. Farhan malah minjem headset gue ga tau dah buat apa. Rata-rata pada bermuka gelisah kecuali satu orang yang bernama Iduy, orang ini ketawa-ketiwi mulu lah kerjaannya, bidol -bikin dongkol-.


Singkat cerita setelah cukup lama berdebat akhirnya kami dan Rinto menuju stasiun Tawang lagi dengan menaiki sebuah angkot sejenis ELF. Di dalam angkot ini Iduy semakin menjadi-jadi ketawa-ketiwi. Dasar orang satu ini tertawa dengan dalih,
      "Kita harus mencairkan suasana wid, biar ga terlalu tegang.." hahaha :ngakaks


A Failed Way To Back Home #3!
Sampai di stasiun Tawang -lagi-, Abenk langsung bernegosiasi dengan si Rinto. Tapi apa daya kita tidak bisa mendapatkan semua uang kami kembali. Tapi yasudahlah, daripada harus tinggal nama kan ga lucu juga. Abenk memberikan penjelasan kepada teman-teman rombongan tentang kerugian yang diderita dan penipuan yang mereka lakukan. Jadi isi sms yang nyasar ke hape Abenk tersebut isinya seperti ini,


maaf kurang jelas fotonya, ini adalah sms dari si rambut berbuntut. dia sms  salah seorang lainnya dan berkata bahwa harga total dari tiket semestinya hanya 1.2 juta
Jadi sebenarnya total biaya perjalanan pulang hanya berjumlah 1.2 juta bukan 2 juta, dengan kata lain mereka nilep uang kita sebesar 800rb. Ohh my..
Kami saat itu sudah cukup lelah. Gue yang saat itu galau karena sebenernya harus pulang tepat waktu karena harus mengurus magang akhirnya hanya mendengarkan headset lalu tertidur dan memasang pose seperti ini,
thanks to vani yang udah mengabadikannya :addfriends


akhirnya kena juga jagonyaa :ngakaks
Setelah berembuk akhirnya Abenk, Okke, dan Adit mencari hotel di sekitar stasiun Tawang kalau ga salah. Okke bilang Semarang di malam hari horor!
      "Banyak suara-suara memanggil dari pinggir jalan wid.. Bukan hantu, tapi wanita.." haha
Mereka yang telah menemukan hotel yang sesuai langsung memberondong rombongan ke hotel tersebut untuk beristirahat. Lagi-lagi apa yang dikatakan Ibnu Batuta benar,

"It gives you home in thousand strange places, then leaves you a stranger in you own land." -Ibn Batuta

Kami menginap disebuah hotel yang bernama "Rainbow Familiy Hotel" ahh auk ahh, kurang lebih gitu nama hotelnya. Cukup nyaman lah. Ga butuh waktu lama, temen-temen rombongan langsung beres-beres dan bersih-bersih lalu tidur.

Pagi-pagi sekali gue udah liat Abenk sibuk nelpon sana-sini di depan tivi. Dia memesan tiket balik dengan menggunakan bus Kramat Djati dengan destinasi Jepara-Bandung. What? Jepara-Bandung? Iyaa, kami akan balik lagi ke Jepara mengejar bus yang akan berangkat jam 5 sore dari sana menuju Bandung. Padahal mestinya kalo kemarin nunggu sampe jam 5 sore di Jepara, pagi ini sudah di Bandung. Tapi mungkin perjalanan ga akan menjadi seindah ini.:)b


gue dan iduy bukan maho yaa pemirsa, tolong :najiss
mbak Mi lagi mbak Mi lagi
Mandi, lalu kami sarapan lagi di warung nasi mbak Mi, dan sekitar jam setengah sebelas kami berangkat ke terminal Terboyo Semarang. Kami langsung mendapatkan bus dan langsung heading straight forward to Jepara. Rutenya Semarang-Demak-Kudus-Jepara, disepanjang perjalanan dari Semarang ke Jepara banyak sekali kedai-kedai yang menjual swike. Ada swike bakar, pecel swike, swike balado, sop swike. Iuhh.. Kalian tau ga sih swike itu apa? Swike itu katak pemirsa. Katak yang telah diolah sedemikian rupa sehingga dianggap layak untuk dimakan karena gizi dan khasiatnya. Weeek....


Breaking News

Okke excited on our way back home :mahos
Sekitar setengah dua-an kami tiba di stasiun Jepara. Akhirnya bertemu lagi dengan stasiun ini. Beres ngurus tiket pulang, kami istirahat depan mushola sambil ngobrol dan bercengkrama. Tepat di hari itu Gladys putus dengan si doi, Utha dan Henggar pun bertaruh berapa lama si Gladys bisa bertahan ga balikan sama si Doi. Gue dan Abenk jadi saksi. Tepat sebulan yaa udah? Jadi siapa nih yang traktir?

rombongan siap balik ke Bandung via Jepara
Dengan naiknya kami kedalam bus Kramat Djati, akan menjadi penutup cerita dan perjalanan kami bersama. Selama perjalanan di warnai dengan pengamen dengan nada suara yang homogen :berdukas, terus gue dan Imam yang solatnya keburu gara-gara mau ditinggal bus. Dan saat semua sudah terlelap dalam perjalanan, berarti sebentar lagi kami benar-benar harus berpisah dan menjalani kehidupan kami masing-masing.

Jam 5.20 pagi kami akhirnya touchdown di bandung. Cuaca sungguh menjadi perbedaan karena Bandung sangatlah dingin dan berbeda dari beberapa tempat yang sudah kami singgahi sebelumnya. We will never know where the fate would bring us. When the time comes, just stand up and give your best smile even it hurts.. Yap! Dan saatnya kami berpisah. Terimakasih teman-teman atas kebersamaan yang kalian berikan. Terimakasih atas kenangannya. Semoga suatu saat kita bisa nge-bolang bareng-bareng lagi, ketawa bareng-bareng lagi, makan bareng-bareng lagi, main polisi-polisian bareng lagi, foto-foto bareng lagi, dan yang pasti nge-gembel bareng-bareng lagi.

Last word.. There is no good bye.. Just See you later.. See you #gengMuria 



Travelling -
it offers you a hundred of roads to adventure and gives you a heart wings. -Ibn Batuta





No comments: