Monday, April 11, 2011

Bandung - Jatinangor

Sabtu yang lalu tepatnya tanggal 2 April. Saya melakukan perjalanan kecil-kecilan dari Bandung ke Jatinangor. Bukan tanpa alasan, tapi dengan sebuah alasan. Yaa, mau ngambil milo malay titipan saya ke nika dan juga mengantarkan titipan milo ini ke buha juga. Iyaa, teman saya yang bernama lengkap Purwendah Asa Milsusanika ini kemarin dalam sekejap mata dia pulang ke Balikpapan, Oil City. Saya dan teman saya yang satunya Nur Annisaa as known as buha nitip Milo malay yang tidak ada di Bandung. Oke, saya akan menceritakan kedua teman saya ini lebih lengkapnya di postingan yang akan datang.. :)

Cape ahh nulis pake gaya pormal dan menawan hati.. Alter ego muncul lahh.. *tring*

Nah.. gue yang baru bangun jam setengah 7 pagi karena ga bisa menahan godaan ngorok setelah solat subuh, masih sempoyongan karena harus metik nyawa-nyawa gue yang bergelantungan di langit-langit kamar. hup hup huplaa.... terkumpul semua dan pas liat jam gue terkaget,
"kampret, metikin nyawa aja hampir 40 menit.."
Sudaa laa, bergegas saza dengan sarapan odol dan cuci muka akhirnya capcus juga ke nangor. Gue udah kalkulasi nih Bandung-Jatinagor itu sekitar 40 menitan lahh yaa kalo ga macet. Tapi meleset sedikit, meleset 10 menit. Oke sebenernya bukan perkiraan gue, tapi hasil kalkulasi dari google maps, kekekeke. seperti inilah ilustrasinya :

"kabur banget.. yah beginilah kalo snipping gambar dengan koneksi lemah syahwat"
Pokoknya itu node A adalah tidak laen dan tidak bukan adalah rumah gue, dan node B adalah kosan Nika di Gg. Ciseke Jatinangor. Google maps sih bilang nyampe sana dapet ditempuh dalam waktu 34 menit. Dengan tabah dan sabar gue susurin tuh suci-nangor, ett dahh berasa jauh banget. Apalagi pas udah nyampe jalan apa itu yaa namanya sebelum cibiru? Cinunuk yaa? nah dari situ udah berasa banget jalannya. Dalam satu kali jalan gue udah ngelewatin beberapa pasar di pinggir jalan gitu. Ramai.. Skip deh, akhirnya gue sampai di nangor, tepat di sebuah alfamart dan akhirnya bingung-ling-lung-luntang-lantung kaya orang ilang di antah berantah. Oke gue bergegas sms Nika, dan ini kurang lebih percakapan dalam sms kita: 

"Nik, aku udah di alfamart bla bla bla.."
dan beruntun sms dari nika masuk ke hape gue,

"Dr situ trus aja, ada alfamart yg ada mandirinya juga terus aja, stlh itu ada gang ciseke/cikeruh, biasanya banyak tkg ojegnya, masuk aja.. Teruuuss sampe ada perempatan ke kiri, lurus sama ke kana, km ke kanan pilih kosan ak. Kalo udah nyampe sms aja.. :p"

"semua orang pasti bisa milih wid.. kalo ga bisa berarti salah jalan.."
gue juga bingung sebenernya gimana ceritanya seseorang yang belum pernah berkunjung kerumah temennya bisa milih sendiri kosan temennya, agak ganjil emank. Tapi ikutin aja sih ceritanya.

Gue ikutin direction dan akhirnya sampelah ke depan kosan dengan name tag Rumah Dara, eh rumah dara atau apa yaa nik? aku lupa apa daranya.. hehe.. dan gue sms lagi.

"mbul, sama Rumah Dara dimananya?" dan dia bales,
"Tuh kann salah jalan.. Itu belok kiri wid, aku belok kanan yang td.. -_-" balik lagi ke belokan. ambil jalan yang kearah pondok isna."

Dan setelah ngelwatin pondok isna barulah aku mengerti kenapa nih anak nyuruh gue milih sendiri kosannya dia. ternyata.. kosannya.. jeng jeng!

kemana-mana yang terlihat hanya biru
Gila mamen.. kosannya warna biru muda dari ujung ke ujung, pantes aja dia suruh pilih kosannya, kalo gini ceritanya pasti dapet lah kosannya, secara si Nika ini doyan banget warna biru muda. Perhatikan baik-baik, itu dia juga pake jaket biru muda tau ga sih lo pada? sumpaa.. berasa di laut.

Akhirnya gue ngadem bentar di kosan si do'i dan sedikit cakap-cakap lahh yaa, secara sama bubuhan kann yaa, pasti banyak yang mau di omongin.. hoho.. ga lama si gembul laper dan ngajak makan.


M for Mbul dan I for Iting :
M: Laper nih, makan yok!
I: ayo aja, da tadi kan udah aku ajak sarapan. err.. makan apa?
M: makan mie gitu mau ga? di gembul gitu..
I: hah? gembul? ohh iyaa aku pernah denger di nangor juga ada gembul! ayo ayok!

gembul jatinangor
Setelah si Nika beberes (beresin mukanya yang ketinggalan di toilet), kita langsung ke tekape. Dan bener aja donk nama burjo or warkopnya "Gembul". Hanya saja Gembul yang satu ini mempunyai menu yang lebih variatif. Aneh-aneh nama makanannya. Tapi yaa garis besar menunya kurang lebih aja, dan menu utama so pasti "Indomie".




Nika undercover


Ga pake basa-basi si Nika langsung nyamber menu dan matanya menatap daftar menu dengan nafsu yang tssshhh hufht begitulah, tak bisa dibayangkan. "Aku mau makan ini itu ini dan minum itu ah!", at the same time langsung nyamperin teteh yang di belakang, "teh aku pesen ini itu ini itu dan ini!".
Udah aja, kalian bisa liat sendiri kan? 1 piring nasi, 2 piring mie goreng, dan segelas susu coklut. nyam! *Iyaa deh, mie yang sepiringnya punyaku.* *itu tempat tisu dia bawa kali yaa dari kosan?* Hehe.. Sumpaa, gue liatin si Nika makan aja udah kenyang tau ga sih. Ga seperti wanita pada umunya, wanita satu ini ga umum. Dia ga takut berat badannya bertambah. Oke Nika lanjutgan! Karena nikmatnya si Nika makan, gue sampe pengen makan lagi dan akhirnya gue nyerah sama si nafsu. Roti kukus coklat menjadi penutup sarapan di pagi hari yang telat itu.

Nganterin si Nika pulang, sedikit cuap-cuap bla bla bla akhirnya gue memutuskan untuk pulang. Padahal males banget karena panas. Setiap masuk kosan Nika eh pasti adem banyak awan, pas kaki baru aja keluar dari pintu panasnya datang lagi. Prett! biarlah item-item eksotis keren juga.


Dalam perjalanan pulang yang panas gue mikir daripada misuh-misuh ga karuan mending gue nikmatin perjalanan dengan menikmati musik yang berkoar-koar dari sepasang headset. Waktu itu lagu yang keputer lagunya "R. Kelly - The World's Greatest":
I am a mountain
I am a tall tree
Oh, I am a swift wind
Sweepin' the country
I am a river
Down in the valley
Oh, I am a vision
And I can see clearly
If anybody asks u who I am
Just stand up tall look 'em in the Face and say
I'm that star up in the sky
I'm that mountain peak up high
Hey, I made it
I'm the world's greatest
And I'm that little bit of hope
When my backs against the ropes
I can feel it.. ummm..
I'm the worlds greatest
*ga tau kenapa gue ngerasa lagu yang keputer pas banget sama momen waktu itu*

Sambil dengerin musik dalam perjalanan balik ke Gerlong, gue sadar ada satu hal yang daritadi ga bisa terlewatkan dari pikiran. Dan itu adalah tentang jarak, transportasi dan infrastruktur, serta urbanisasi. Alhamdulillah sebelum memulai perjalanan pulang tadi gue udah mengkondisikan hati ini untuk menikmati perjalanan dan karena itu pula gue jadi bisa melihat sesuatu yang mungkin ga bisa dilihat dalam kondisi emosi jiwa.


Kembali ke mode serius ahh.. *tring tring*


Bandung-Jatinangor bukanlah jarak yang bisa dibilang dekat namun tidak bisa dibilang jarak yang terlalu jauh pula. Namun urbanisasi atau perpindahan masyarakat dari wilayah yang bisa dibilang bukan kota ke daerah perkotaan ini buat saya sungguh menakjubkan. Kenapa?
Walau memang kita semua sadari untuk menempuh jarak Bandung-Jatinangor kita sering disapa asap dari kendaraan yang sudah tidak layak pakai dan bahkan sering sekali diajak ngobrol atau sekedar basa-basi dengan kemacetan, tapi perpindahan penduduk tadi saya rasa sangat dimudahkan karena beberapa hal.


Hal yang pertama adalah infrasturuktur yang bagus. Saya amati disepanjang jalan Suci-Jatinangor memang masih ada lubang-lubang di tengah atau pinggir jalan, namun hal itu tidak sebanding dengan urbanisasi yang terlihat. Jalan rayanya masih bisa mendukung urbanisasi. Segala sesuatunya pasti memiliki kekurangan dan kelebihan.
Hal yang kedua adalah tersedianya fasilitas transoprtasi yang baik. Baik dari bus DAMRI, mini bus yang sama seperti dari Ledeng ke Subang, bahkan angkot pun ada dari Jatinangor ke Cicaheum dengan rute dari nangor ke cileunyi naik angkot tanjung sari-cileunyi, lalu dari cileunyi naik angkot caheum-cileunyi. Fasiltas transportasi inilah yang menjadi motor penggerak perpindahan penduduk dari bukan kota ke daerah perkotaan.


Macet? Sesak? Yaa itu adalah salah satu resiko dari urbanisasi, tapi mari kita ubah mindset kita bahwa dalam hidup ini hanya ada sisi positif. Which mean homo bakal merajalela, maaf saya lupa kalo lagi serius. =D
Sisi positif dari ini semua bisa dilihat dari bergeraknya perekonomian dari bukan kota - perkotaan dan begitupun sebaliknya. Selain itu dengan infrastruktur yang memadai sangat mendukung perpindahan penduduk, ga lucu kan kalo ada fasilitas transport tapi jalan raya sebagai infrastrukturnya ga ada?


Sudah dari dulu tepatnya pada tanggal 28 Mei 2010 waktu saya melakukan perjalanan dari Bandung-Yogyakarta bersama sahabat-sahabat saya, saya menyadari memang Provinsi Jawa Barat mempunyai infrastruktur yang lebih baik dari Provinsi jawa Tengah. Kami menyadarinya setelah melewati perbatasan antara Jawa Barat-Jawa Tengah. Perbedaan jalan yang sangat kentara membuat kami sadar akan minimnya perhatian Gubernur Provinisi Jawa Tengah akan infrastrukturnya, tidak seperti Provinsi Jawa Barat.


Andai saja Gubernur Provinsi Kalimantan Timur (karena saya berasal dari sana) lebih tanggap dan menyikapi masalah infrastruktur ini sebagai masalah yang krusial lalu menyalurkan APBD Kaltim yang sangat besar itu untuk masalah ini, saya rasa kemiskinan bisa diatasi. Karena bila kota-kota besar di Kaltim mempunyai akses yang baik ke desa maupun dusun yang ada di Kaltim, bukanlah isapan jempol semata bahwa kegiatan perekonomian pasti akan terdistribusi dengan normal. Pembangunan akan terjadi dimana-mana dan yang pasti tetap menjaga keaslian Bumi Etam yang ramah lingkungan serta rindang pepohonan.


Masyarakat yang tinggal di desa maupun di dusun akan sesegera mungkin mempunyai fasilitas umum seperti Rumah Sakit, merasakan keamanan (polisi dan pemadam kebakaran), merasakan kenyamanan dengan tata letak dan kota yang baik, mengetahui dan berhubungan dengan dunia luar karena tersedianya jaringan internet yang telah terkonvergensi, bahkan merasakan indahnya cahaya di malam hari dengan kehadiran listrik. Taraf perekonomian mereka akan membaik atau kabar baiknya akan meningkat.


Dan andai saja mereka para petinggi membaca tulisan ini. Atau apa mungkin anda yang saat ini memaca tulisan ini yang akan membangun Indonesia lebih baik? Atau mungkin saya? Atau mungkin anak cucu kita? Tidak ada yang tahu pasti tapi tetaplah bermimpi. Tuhan akan memluk mimpi-mimpi kita.


Balik ke mode santai.. *tring*


Intinya sih ada beberapa hal yang gue pengen sampaikan ke temen-temen:
- coba ubah mindset kita bahwa di dunia ini hanya ada sisi positif (homo ♥ homo not  
  allowed) =P 
- kendalikan hati dan ambil hikmah disetiap perjalanan
- siapkan playlist yang paling oke untuk perjalanan
- infrastruktur dan fasiltas publik membangun perkonomian


nb: maaf buat pembaca jika terlalu panjang.

No comments: